| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.073
  • SUN98,24 -0,14%
  • EMAS606.004 0,84%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Ribuan pekerja di Bitung rawan PHK

Rabu, 19 Oktober 2016 / 18:54 WIB

Ribuan pekerja di Bitung rawan PHK

BITUNG. Ribuan tenaga kerja di Kota Bitung Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) terancam pemutusan hubungan kerja (PHK) akibat pemberhentian pasokan ikan dari Jawa.

"Saat ini pasokan ikan dari Muara Baru Jakarta kepada 56 pabrik unit produksi ikan Bitung telah diberhentikan, sehingga mengancam terjadinya PHK. Otomatis angka pengangguran akan meningkat," kaya Wali Kota Bitung Maxmiliaan Jonas Lomban di Manado, Rabu (19/10).

Dia menegaskan, ribuan tenaga kerja (naker) yang bekerja di sektor perikanan Kota Bitung, Sulawesi Utara terancam Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan akan meningkatkan pengangguran.

"Sudah berbagai upaya dilaksanakan pemkot Bitung bersama para penggeliat perikanan agar Kementrian Kelautan Perikanan mencabut moratorium 56 dan 57 tahun 2014," kata Lomban Menurut Wali Kota, PHK massal itu dapat mengakibatkan secara signifikan kemiskinan massif serta menurunkan tingkat perekonomian masyarakat Kota Bitung.

"Seyogianya pemerintah pusat memberikan kebijaksanaan khusus dalam memenuhi kebutuhan bahan baku unit produksi ikan," ungkap Lomban.

Lomban mengatakan, pihaknya terus berjuang mengambil langkah-langkah untuk memajukan kembali sektor perikanan di Kota Bitung khususnya dan Indonesia keseluruhan.

"Bahkan hasil seminar kerjasama dengan salah satu partai berkaitan dengan sektor perikanan hasilnya sudah saya serahkan ke pemerintah pusat," tambahnya.

Ketua Asosiasi Pengusaha Kapal penangkap Ikan Bitung, Robby Walukow membenarkan kekurangan stok ikan untuk unit produksi ikan di Bitung, karena perusahaan pemasok di jakarta sudah ditutup juga.

"Mudah-mudahan pemerintah pusat melihat penderitaan masyarakat, karena tidak semua warga yang bekerja di sektor perikanan adalah nelayan, tetapi banyak tenaga kerja yang bekerja di perusahaan-prusahaan atau pabrik ikan terancam PHK," demikian Walukow.


Sumber : Antara
Editor: Sanny Cicilia

KELAUTAN DAN PERIKANAN

Komentar
TERBARU

KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0100 || diagnostic_api_kanan = 0.0422 || diagnostic_web = 0.2263

Close [X]
×