Peristiwa

12 orang meninggal dunia, kasus DBD di Jambi meningkat

Jumat, 21 Agustus 2020 | 12:29 WIB Sumber: Kompas.com
12 orang meninggal dunia, kasus DBD di Jambi meningkat

ILUSTRASI. Pemberantasan nyamuk penyebab DBD mengalami kendala di masa pandemi Covid-19

KONTAN.CO.ID - JAMBI. Korban meninggal dunia karena demam berdarah dengue (DBD) di Jambi mencapai 12 orang sepanjang 2020. Pemberantasan nyamuk penyebab DBD mengalami kendala di masa pandemi Covid-19, terutama saat harus tetap mengikuti protokol kesehatan dan tidak menimbulkan kerumunan. 

"Kasus kematian tahun ini cukup tinggi, yakni 12 orang," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Provinsi Jambi Eva Susanti kepada Kompas.com, Jumat (21/8). 

Eva mengatakan, jumlah kasus DBD sepanjang periode Januari-Agustus 2020 berjumlah 1.740 kasus. Jumlah ini meningkat dari tahun sebelumnya yang berjumlah 1.417 kasus pada periode yang sama. 

Baca Juga: Virus mirip virus corona sudah menyerang manusia di China sejak 2012

Tingginya kasus DBD ditopang oleh beberapa daerah yang mencatat peningkatan kasus. Eva menyebut, hanya tiga kabupaten yang tidak mengalami peningkatan kasus, yakni Tanjab Timur, Bungo dan Merangin. 

Sisanya sebanyak 11 kabupaten/kota menunjukkan tren peningkatan kasus DBD. "Kenaikan kasus DBD memang disebabkan wabah sedang tinggi. Sementara fokus petugas terpecah dan terkonsentrasi pada penanganan Covid-19," kata Eva. 

Meski demikian, Eva mengatakan, Dinkes Provinsi Jambi tetap bekerja maksimal untuk menanggulangi kasus DBD maupun Covid-19. Langkah yang dilakukan dengan penyelidikan epidemiologi. 

Baca Juga: Waspada DBD, ini gejala demam berdarah yang harus Anda ketahui

Selanjutnya memberdayakan gerakan satu rumah satu jumantik. Relawan ini yang kemudian bertugas menemukan dan membasmi jentik nyamuk, terutama yang membawa demam berdarah. "Ada kendala untuk pembagian serbuk pembasmi jentik, karena pembatasan sosial itu," kata Eva. 

Meski demikian, Dinkes tetap melakukan pemberantasan sarang nyamuk di lingkungan rumah tangga, institusi dan tempat-tempat fasilitas umum lainnya. Tindakan fogging (pengasapan) tetap dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah Covid-19. "Kami harap masyarakat dapat bersama-sama memberantas jentik nyamuk. Misalkan diagendakan seminggu sekali, baik ada kasus maupun tidak," kata Eva. 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul 12 Orang Meninggal Dunia, Kasus DBD di Jambi Meningkat.
Penulis: Kontributor Jambi, Suwandi
Editor: Abba Gabrillin

 

 

Editor: Wahyu T.Rahmawati


Terbaru