kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45688,75   16,61   2.47%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

16 warga Kulonprogo terjangkit antraks


Sabtu, 21 Januari 2017 / 19:17 WIB
16 warga Kulonprogo terjangkit antraks

Sumber: TribunNews.com | Editor: Dupla Kartini

KULONPROGO. Penyakit antraks terindikasi muncul di Desa Purwosari, Kecamatan Girimulyo, Kulonprogo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Belasan warga positif terjangkit penyakit yang dibawa bakteri Bacillus Anthracis ini.

Warga yang terjangkit itu berasal dari Pedukuhan Ngroto, Ngaglik, dan Penggung. Ada 16 warga yang terjangkit penyakit mematikan itu setelah sebelumnya mengonsumsi daging ternak sakit.

Selain itu, penyakit tersebut juga telah mengakibatkan kematian satu ekor sapi dan empat kambing secara mendadak.

Sekretaris Daerah Kulonprogo, Astungkoro mengakui adanya kasus tersebut. Hal ini baru diketahui Kamis (12/1) menyusul laporan adanya warga yang mengeluhkan luka melepuh di tangannya. Hasil uji laboratorium mengarahkan indikasi sebagai gejala antraks.

Pemeriksaan yang dilakukan oleh Balai Besar Veteriner (BBVet) Wates) juga melaporkan indikasi yang sama.

"Jumat kemarin saya diinformasikan dan langsung saya minta dilakukan identifikasi menyeluruh. Pendataan dan pengujian juga sudah dilakukan di pedukuhan asal warga yang terjangkit," kata Astungkoro, Selasa (17/1).

Berdasar hasil penyidikan di lapangan, kasus itu berawal ketika warga setempat mendapati adanya hewan yang sempoyongan seperti sakit pada November 2016 kemarin. Warga lalu berinisiatif menyembelih ternak itu dan dagingnya dikonsumsi serta sebagian disimpan. Beberapa waktu berikutnya, mulai muncul gejala sakit dari warga serta kejadian hewan mati mendadak.

Belakangan, diketahui hewan yang disembelih itu positif terjangkit antraks. Astungkoro mengatakan, uji sampel tanah dan sisa daging sudah dilakukan.

Senin (16/1) kemarin, juga sudah dilakukan tindakan penyemprotan desinfektan dengan koordinasi antara Dinas Kesehatan dan Dinas Pertanian.
Para dukuh dan kepala desa juga sudah diinformasikan terkait kasus tersebut dan diminta lebih waspada.

Bila muncul indikasi lain, mereka diharap segera melapor ke instansi terkait. Pasalnya, jika sudah menjadi spora, bakteri penyebab antraks yang terkena panas dan terhirup manusi bisa menular cepat.

 



TERBARU

[X]
×