Jawa Barat

Begini respons Ridwan Kamil dalam mengikuti tahap pertama uji klinis vaksin Covid-19

Selasa, 25 Agustus 2020 | 16:23 WIB Sumber: Kompas.com
Begini respons Ridwan Kamil dalam mengikuti tahap pertama uji klinis vaksin Covid-19

ILUSTRASI. Gubernur Jabar Ridwan Kamil

KONTAN.CO.ID - BANDUNG. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah mengikuti satu dari lima tahap uji klinis vaksin Covid-19 buatan Sinovac di Puskesmas Garuda, Kota Bandung, Selasa (25/8/2020). Pria yang akrab disapa Emil itu mengatakan, tahap pertama meliputi pemeriksaan kesehatan umum dan tes usap. 

Selain Emil, Kapolda Jabar Irjen Rudy Sufahriadi, Pangdam III Siliwangi Mayjen TNI Nugroho Budi Wiryanto dan Kepala Kejaksaan Tinggi Jabar Ade Adhyaksa turut menjadi relawan dalam uji vaksin itu.

Menurut Emil, hasil pemeriksaan kesehatan ini akan menentukan apakah setiap relawan bisa melanjutkan ke tahap kedua atau tidak. "Selama kunjungan pertama ini kami dicek kondisi kesehatan dari mulai tinggi badan, berat badan, wawancara riwayat kesehatan, kemudian pengecekan stetoskop, khususnya di bagian dada untuk memastikan kondisi awal memungkinkan," ujar Emil usai pemeriksaan. 

Selain itu, ia juga diberi penjelasan soal rangkaian uji klinis yang berjumlah lima tahap hingga enam bulan ke depan. Jika hasil pemeriksaan fisik dan tes usap dinyatakan aman, maka Emil dan para pejabat lain akan mengikuti tahap kedua, yakni penyuntikan vaksin pada tiga hari mendatang. 

Baca Juga: Resmi sudah! China izinkan penggunaan darurat vaksin corona

"Kami dilakukan prosedur pengetesan swab lagi. Jadi hidung kami dikucek-kucek lagi untuk dilihat apakah kami aman untuk melaksanakan tes kedua di tiga hari, di hari Jumat dan selama proses ini kami akan diberi dua dosis vaksin secara umum. Satu kali di tahap kedua dan berikutnya di tahap ke tiga," kata Emil. 

Salah satu hal penting dari pemeriksaan tahap awal, menurut Emil, semua relawan harus menandatangani surat perjanjian sukarela menjadi relawan uji vaksin. Emil menyebut, saat ini sudah ada 2.000 calon relawan yang telah mendaftar. Namun, hanya sekitar 1.620 relawan yang dibutuhkan. 

"Kami diterangkan risikonya yang sudah kami pahami. Selama ini dari penjelasan secara umum tes Covid Sinovac Biofarma ini sejarahnya tidak ada efek samping yang terjadi di testing pertama dan testing kedua," kata dia. 

Berdasarkan penuturan para peneliti dari Unpad dan Biofarma, Emil optimistis uji klinis ini akan berjalan lancar. Apalagi, hasil uji klinis vaksin buatan Sinovac di luar Indonesia sudah menunjukan hasil yang cukup baik. 

Baca Juga: Fakta corona: Laki-laki lebih rentan terpapar Covid-19, ini penjelasannya

"Jika hasilnya baik, karena di (pengujian) pertama dan kedua di luar Indonesia ini menunjukan keberhasilan imunitasnya minimal di angka 90 persen. Karena pada hakikatnya tidak ada vaksin yang betul-betul 100 persen, sehingga 90 persen itu dianggap sangat baik untuk dijadikan sebuah proses," kata Emil. 

Emil mengatakan, kelebihan vaksin buatan Sinovac ini karena diproduksi oleh Biofarma. Dengan begitu, harga vaksin akan jauh lebih murah dibandingkan vaksin lain yang diprediksi akan bermunculan. "Doakan agar setelah ini lancar selama lima kali kunjungan. 

Maka, bulan Januari, produksi di Biofarma bisa dilakukan, sehingga secepatnya diberikan kepada masyarkat Indonesia sesuai dengan kriteria yang menjadi prioritas," kata dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ikut Tahap Pertama Uji Klinis Vaksin Covid-19, Begini Respons Ridwan Kamil"

Editor: Handoyo .


Terbaru