kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.960
  • EMAS705.000 1,15%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Berbekal batang korek api, pasutri ini berhasil membobol sepuluh ATM


Senin, 15 April 2019 / 16:31 WIB

Berbekal batang korek api, pasutri ini berhasil membobol sepuluh ATM
ILUSTRASI. Ilustrasi Pembobolan ATM Bank

KONTAN.CO.ID - MADIUN. Aparat Satuan Reserse dan Kriminal Polres Madiun menangkap pasangan suami istri (pasutri) yang telah membobol 10 kartu ATM korbannya secara lintas provinsi. Kapolres Madiun AKBP Ruruh Wicaksono yang dikonfirmasi Kompas.com, Senin (15/4), membenarkan penangkapan pasutri yang berhasil membobol 10 ATM tersebut. 

"Tersangka MJ (istri tersangka RD), warga Bandung, ditangkap sesaat setelah membantu tersangka RD alias Botak, warga Lampung, seusai membobol ATM milik Febriana Anggun Kartikasari, warga Kota Madiun, yang akan mengambil uang di ATM BCA di Nglames, Kabupaten Madiun. Sementara tersangka Botak ditangkap pekan lalu di Sidoarjo," ujar Ruruh. 


Hasil pemeriksaan dua tersangka, kata Ruruh, pasutri itu sudah membobol sejumlah kartu ATM, yakni di Surabaya tiga kali, Madiun satu kali, wilayah Jawa Tengah sebanyak dua kali, dan Jawa Barat empat kali. 

Untuk membobol kartu ATM milik korbannya, tersangka hanya bermodal satu batang korek api dan potongan gergaji kecil. Satu batang korek dan potongan gergaji itu untuk mengganjal agar kartu ATM korban tidak bisa masuk ke mesin ATM. 

"Untuk membobol ATM itu, tersangka belajar membobol ATM dari tutorial di YouTube," kata Ruruh. 
Saat melancarkan aksinya, pasutri itu berbagi peran. Tersangka MJ berperan sebagai orang yang berpura-pura membantu korban yang kartu ATM-nya tidak bisa masuk ke mesin ATM karena terganjal batang korek api. 

"Jadi tersangka MJ berada di luar mesin ATM. Begitu mengetahui ada korban yang masuk ke mesin ATM, ia lalu masuk menawarkan bantuan. Korban yang termakan omongan tersangka biasanya mau menyerahkan kartu ATM-nya," kata Ruruh. 

Saat menyerahkan kartu ATM itu, kata Ruruh, secara cepat tersangka MJ mengganti dengan kartu ATM palsu yang sudah disiapkan sebelumnnya. Lalu korban diminta memasukkan kembali kartu ATM palsu dan menekan nomor telepon dan nomor PIN-nya. 

"Karena (kartu) ATM-nya palsu, kartunya tertelan. Tetapi saat korban memasukkan nomor telepon dan PIN, tersangka MJ berhasil melirik dan menghafalnya. Tak lama kemudian, tersangka MJ menghubungi suaminya untuk menyerahkan kartu ATM sekaligus PIN-nya," kata Ruruh. 

Dari tangan tersangka, kata Ruruh, polisi berhasil menyita enam kartu ATM, satu kotak korek api, kotak plastik berisi peniti, dan jarum pentul. Dua tersangka pasutri itu dijerat dengan Pasal 363 Ayat 1 KUHP dengan ancaman hukuman sembilan tahun penjara. 

Terhadap peristiwa itu, Ruruh mengimbau warga agar tidak menyerahkan kartu ATM dan memberikan nomor PIN kepada siapa pun agar tidak menjadi korban penipuan. (Kontributor Solo, Muhlis Al Alawi)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Berbekal Batang Korek Api, Suami Istri Ini Bobol 10 ATM"


Sumber : Kompas.com
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0595 || diagnostic_web = 0.2894

Close [X]
×