kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45700,06   2,33   0.33%
  • EMAS938.000 -0,85%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

BMKG: 85 titik panas tersebar di Sumatera


Rabu, 03 Agustus 2016 / 19:21 WIB
BMKG: 85 titik panas tersebar di Sumatera

Sumber: Antara | Editor: Dupla Kartini

JAKARTA. Badan Metereologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru menyatakan, terdapat 85 titik panas di Sumatera. Jumlah tersebut melonjak dari sebelumnya 11 titik dengan tingkat kepercayaan atas potensi kebakaran lahan dan hutan (karlahut) 50%.

"Dari pantauan satelit baik Terra maupun Aqua pada sore hari atau pukul 16.00 WIB, jumlah titik panas melonjak jadi 85 titik," ujar Kepala BMKG Stasiun Pekanbaru, Sugarin di Pekanbaru, Rabu (3/8).


Menurutnya, ke-85 titik panas tersebut tersebar di tujuh provinsi dari total 10 provinsi di Sumatera. Tercatat wilayah konsentrasi titik panas itu berada di Sumatera Utara dengan jumlah 33 titik.

Lalu, di wilayah Sumatera Selatan pantauan satelit 21 titik panas, diikuti Nanggroe Aceh Darussalam terdeteksi sebanyak 17 titik dan Lampung terpantau lima titik panas.

Kemudian Bangka Belitung terdeteksi memberi sumbangan empat titik panas, terakhir di Riau dan Sumatera Barat sama-sama menyumbang dua titik panas di wilayahnya.

"Untuk dua titik panas di Riau, terdeteksi di Kecamatan Singingi, Kabupaten Kuantan Singingi. Titik panas di Riau tersebut belum jadi titik api atau miliki potensi karlahut karena masih di bawah 65%," katanya.

Sugarin menjelaskan, memasuki musim kemarau yang dimulai Juni lalu, pihaknya memperkirakan masih terdapat cukup banyak curah hujan, tetapi dengan intensitas ringan atau sering disebut kemarau basah di Riau.

Terjadinya fenomena La Nina atau gejala gangguan iklim akibat penurunan suhu permukaan laut di Samudera Pasifik telah menyebabkan terjadinya hujan di beberapa wilayah terutama pesisir Riau atau sejumlah daerah pada bagian Utara. "Potensi hujan ringan, masih tetap ada. Diperkirakan dapat terjadi di wilayah Riau bagian Tengah dan Selatan pada malam atau dini hari," papar Sugarin.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Sumatera Selatan, Yulizar Dinoto menjelaskan, pihaknya berupaya meningkatkan pemantauan kawasan hutan dan lahan di sejumlah daerah rawan terbakar demi mencegah terjadinya karlahut seperti tahun 2015.

"Operasi tersebut, secara rutin kami lakukan di sejumlah kabupaten yang rawan terjadi kebakaran hutan dan lahan seperti Kabupaten Ogan Komering Ilir dan Kabupaten Banyuasin," katanya.

Ia mengatakan, pihaknya melakukan operasi dari udara dengan menggunakan dua unit helikopter, sedangkan operasi di darat dibantu dengan personel TNI, Polri, kelompok masyarakat peduli api serta Manggala Agni.

"Ini, untuk mencegah terjadinya bencana karlahut tahun ini terutama di musim kemarau. Kegiatan pemantauan kawasan hutan dan lahan rawan terbakar, lebih ditingkatkan dengan melakukan operasi udara dan darat," ujarnya. (Muhammad Said)




TERBARU

Close [X]
×