kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Meski ganjil genap diperluas, Jakarta hanya kalah dari Beijing soal polusi udara


Senin, 09 September 2019 / 17:15 WIB

Meski ganjil genap diperluas, Jakarta hanya kalah dari Beijing soal polusi udara
ILUSTRASI. Kemacetan lalu lintas Jakarta


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kualitas udara di Jakarta terpantau tidak sehat pada Senin (9/9) siang. Pantauan Kompas.com pada situs airvisual.com melalui data yang diperbarui pukul 14.47 WIB, Jakarta bercokol di posisi kedua kota besar dengan polusi udara terburuk di dunia, dengan tingkat polusi 152, di bawah Beijing, Cina (164). 

Polusi udara Jakarta lebih buruk dibandingkan Delhi, India (128), Hangzhou, Cina (127), dan Lahore, Pakistan (126). 

Baca Juga: Hanya 12 kendaraan ini yang bebas dari ganjil genap

AirVisual sendiri merupakan situs daring penyedia peta polusi harian kota-kota besar di dunia. Pengukuran AirVisual terhadap

kualitas udara dilakukan menggunakan parameter PM (particulate matter) 2,5 alias pengukuran debu berukuran 2,5 mikron berstandar US AQI (air quality index). 

Badan Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan, ambang batas sehat konsentrasi PM 2,5 di sebuah kota tak dapat lebih dari 25 mikrogram per meter kubik (ug/m3) dalam 24 jam. Konsentrasi PM 2,5 Jakarta siang ini mencapai 57,4 mikrogram per meter kubik. 

Keadaan ini membuat kualitas udara di empat kota itu mampu mengakibatkan gangguan pada paru-paru dan jantung, terutama pada kelompok sensitif dengan risiko tinggi. 

Sebagai informasi, mulai pagi ini pula kebijakan ganjil-genap bagi kendaraan roda empat di ibu kota resmi diperluas usai diuji coba selama kira-kira tiga pekan. 

Baca Juga: Pelanggar ganjil genap: Naik kendaraan umum nggak efektif, ribet

Pagi hari, kebijakan ganjil-genap berlaku pada pukul 06.00-10.00 WIB dan 16.00-21.00 WIB. Aturan ini tidak berlaku pada Sabtu, Minggu, dan hari libur nasional. 

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo sebelumnya mengatakan, volume kendaraan bermotor ditargetkan menurun hingga 40 persen dengan adanya perluasan ganjil genap. 

"Kita memiliki target penurunan volume lalu lintas paling tidak 40%," ujar Syafrin dalam konferensi pers di Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Jumat (6/9). (Vitorio Mantalean)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ganjil Genap Diperluas, Jakarta Masih Urutan Kedua Kota Terpolusi Sejagat"


Sumber : Kompas.com
Editor: Tendi
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0024 || diagnostic_web = 0.1259

Close [X]
×