Jabodetabek

Masjid Istiqlal dipertimbangkan buka saat Ramadan dengan kapasitas hanya 30%

Jumat, 02 April 2021 | 15:34 WIB Sumber: Kompas.com
Masjid Istiqlal dipertimbangkan buka saat Ramadan dengan kapasitas hanya 30%

ILUSTRASI. Tampilan baru Masjid Istiqlal

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pengelola Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, mempertimbangkan pembukaan kembali masjid untuk pelaksanaan ibadah dan kegiatan keagamaan pada bulan Ramadhan 1442. Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar menjelaskan, pihaknya sudah melakukan pembahasan untuk mengatur jumlah pengunjung agar tidak lebih dari 30 persen kapasitas normal. 

"Mudahan-mudahan Ramadhan akan datang, insyallah (buka). Kami akan lihat situasinya. Kalau memungkinkan, kami buka untuk umum, itu pun kami buka 30 persen," ujar Nasaruddin kepada wartawan, Jumat (2/4/2021). 

Pembatasan 30 persen jumlah pengunjung, kata Nasaruddin, dipertimbangkan karena terlalu besarnya kapasitas tampung Masjid Istiqlal, yakni 150.000 jemaah. "Kalau aturan umum memang ada kan, maksimal 50 persen. Tetapi, 50 persen Istiqlal itu 150.000 kan. Itu 150.000 akan lewat tangga yang sama, parkir, kami harus perhitungkan semuanya," kata Nasaruddin. 

Menurut Nasaruddin, kepastian dibuka atau tidaknya Masjid Istiqlal untuk masyarakat umum akan diumumkan paling lambat sepekan sebelum memasuki bulan suci Ramadhan. Pasalnya, pihak pengelola harus bisa memastikan jumlah jemaah yang berada di area Masjid Istiqlal bisa dibatasi dan protokol kesehatan berjalan dengan baik. 

Baca Juga: Kemenag: Sidang isbat awal Ramadan digelar 12 April 2021

"Kami sedang mengamati, seminggu lah sebelum Ramadhan kami akan mengukur. kami sudah rapat terus dengan pihak DKI Jakarta dan komandan Covid kita," kata Nasaruddin. 

Adapun sampai saat ini, Masjid Istiqlal belum dibuka untuk masyarakat umum. Pada pekan ini, pihak pengelola hanya membuka area parkir bagi jemaah Gereja Katedral yang ingin melaksanakan ibadah pada hari Paskah. "Teman kita parkirnya terbatas, sementara di sini kan luas, apalagi hari minggu kan relatif kosong nih kita pinjamkan ke Katedral," ungkap Nasarudin. 

Para jemaah Gereja Katedral yang membawa kendaraan roda empat hanya bisa masuk ke area parkir Masjid Istiqlal melalui gerbang di Jalan Perwira. Setelah itu, mereka akan diarahkan untuk keluar area Masjid Istiqlal melalui gerbang IV Al-Fattah yang berada di seberang Gereja Katedral.

Dengan begitu, tidak ada jemaah ataupun pengunjung yang masuk ke dalam bangunan ataupun ruang ibadah Masjid Istiqlal. "Istiqlal kan belum dibuka untuk umum, berarti belum ada massa yang lalu lalang," pungkas Nasaruddin.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Masjid Istiqlal Dipertimbangkan Buka saat Ramadhan dengan Kapasitas 30 Persen"

Selanjutnya: Masjid Istiqlal berencana gelar salat Tarawih dengan prokes di bulan Ramadan 2021

 

Editor: Handoyo .
Terbaru