Resmikan bendungan Way Sekampung, Jokowi harap tingkatkan kesejahteraan warga Lampung

Kamis, 02 September 2021 | 19:56 WIB   Reporter: Vendy Yhulia Susanto
Resmikan bendungan Way Sekampung, Jokowi harap tingkatkan kesejahteraan warga Lampung

ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Way Sekampung di Pringsewu, Lampung (2/9/2021).

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Presiden Jokowi meresmikan Bendungan Way Sekampung di Kabupaten Pringsewu Provinsi Lampung pada Kamis, (2/9/2021). Bendungan Way Sekampung merupakan satu dari tiga belas proyek bendungan yang ditargetkan selesai dibangun tahun ini.

“Alhamdulillah, Bendungan Way Sekampung yang dibangun sejak 2016 hari ini telah selesai dan siap difungsikan. Bendungan ini menelan biaya Rp 1,78 triliun dan memiliki kapasitas tampung 68 juta meter kubik, dengan luas genangan seluas 800 hektare,” kata Jokowi, Kamis (2/9).

Jokowi mengatakan, dengan manajemen air dari hulu sampai ke hilir dengan sistem cascade Way Sekampung ini, diharapkan dapat menjaga kontinuitas ketersediaan air di salah satu lumbung pangan nasional agar terus berproduksi dan meningkatkan produksinya.

“Intensitas tanam juga bisa ditingkatkan dari semula dua kali setahun, menjadi tiga kali setahun. Artinya, produksi diharapkan akan meningkat. Dan kita harapkan kesejahteraan petani juga ikut meningkat, ini harapan kita,” kata dia.

Baca Juga: PTPP ikut serta dalam dua pelelangan ruas jalan tol di tahun ini

Kehadiran Bendungan Way Sekampung diproyeksikan bisa memperkuat ketahanan air dan pangan di wilayah Lampung. Bendungan ini akan berfungsi dengan optimal untuk mendukung produktivitas pertanian jika disambung dengan sistem irigasi yang tertata dengan baik, mulai saluran irigasi primer, irigasi sekunder, irigasi tersier, sampai ke kuarter.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menambahkan, Bendungan Way Sekampung juga terintegrasi dengan dua bendungan lainnya yaitu Bendungan Margatiga di hilir yang akan selesai akhir 2021 dan Bendungan Batutegi yang selesai 2004 silam.

“Bendungan ini merupakan salah satu sistem bendungan yang kita bangun di Sungai Way Sekampung selain Bendungan Margatiga dan Bendungan Batutegi. Bendungan Way Sekampung ini berfungsi sebagai suplai atau regulasi dam, yang nanti akan dapat menambah sekitar 17.500 Ha dari 55.000 Ha yang sudah ada. Kita optimalkan air Way Sekampung ini dengan ketiga bendungan tersebut,” jelas Basuki.

Adapun pembangunan Bendungan Way Sekampung dilakukan di bawah tanggung jawab Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Mesuji – Sekampung dan dikerjakan oleh beberapa kontraktor, yakni PT PP, PT Waskita Karya, PT Adhi Karya dan PT. Ashfri. Bendungan multifungsi ini bisa untuk irigasi, kemudian untuk air baku, juga untuk pembangkit listrik, serta pengendalian banjir.

Baca Juga: Pesawat Kepresidenan berganti warna cat merah putih, ini penjelasan Istana

“Dengan adanya penambahan daerah irigasi diharapkan dapat meningkatkan indeks pertanian. Untuk penyediaan air baku akan dilakukan bertahap hingga mencapai 2.737 liter per detik. Bisa juga berfungsi sebagai sumber pembangkit listrik sebesar 5,4 megawatt. Sedangkan untuk pengendalian banjir, daya tampung bendungan yang besar akan mampu mengurangi banjir mulai dari sebesar 33% hingga 85%, tergantung tingkat ketinggian masing-masing wilayah,” jelas Dirjen Sumber Daya Air, Kementerian PUPR Jarot Widyoko.

Turut mendampingi Presiden Jokowi antara lain Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri BUMN Erick Thohir, Sekretaris Kabinet Pramono Agung, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Listyo Sigit Prabowo, Anggota Komisi V DPR RI Tamanuri, Gubernur Lampung Arinal Djunaidi, Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru, dan Bupati Pringsewu Sujadi Saddat.

Selanjutnya: Kementerian ATR/BPN genjot pengadaan tanah untuk 20 proyek prioritas

 

Editor: Noverius Laoli
Terbaru