Jawa Barat

Unpad: Vaksin corona dari China aman untuk manusia

Rabu, 22 Juli 2020 | 15:32 WIB Sumber: Kompas.com
Unpad: Vaksin corona dari China aman untuk manusia

ILUSTRASI. Vaksin Corona. REUTERS. NO RESALES. NO ARCHIVES. THIS IMAGE HAS BEEN SUPPLIED BY A THIRD PARTY.

KONTAN.CO.ID - BANDUNG. Manajer Bidang Riset Pengabdian Kepada Masyarakat, Inovasi dan Kerjasama Universitas Padjadjaran (Unpad), Profesor Kusnandi Rusmil mengatakan, vaksin Covid-19 dari Sinovac, China, aman untuk disuntikkan kepada manusia. 

Kusnandi menjelaskan, merujuk pada uji klinis fase satu pada manusia yang disuntikkan kepada ke-50 sampai 100 warga di China, ternyata vaksin tersebut aman. "Aman, tidak menyebabkan penyakit. Yang dilihat keamanannya tidak menyebabkan masalah (baru)," kata Kusnandi saat konferensi pers di Rumah Sakit Pendidikan (RSP) Unpad Jalan Prof Eyckman, Kota Bandung, Rabu (22/7/2020). 

Lebih lanjut Kusnandi menambahkan, pada uji klinis fase dua, vaksin tersebut juga dinyatakan aman untuk manusia. "Fase dua jumlah yang digunakan subjek 400 orang untuk melihat keamanan dan efektivitasnya. Ini dilakukan di China juga. Ternyata bagus dan sudah dipublikasikan juga. Semoga semua orang bisa baca publikasi ini," tuturnya. 

Baca Juga: Presiden minta vaksin Covid-19 selesai dalam 3 bulan, Tim: tidak bisa

Uji klinis tahap ketiga, kata Kusnandi, akan menentukan apakah vaksin Covid-19 tersebut bisa diproduksi secara massal atau tidak. Penelitian uji klinis tahap ketiga ini tidak hanya melibatkan Indonesia saja, tetapi juga beberapa negara untuk memastikan vaksin itu aman. 

"Efektivitas vaksin ini musti multicentre. Maka di fase tiga ini dilakukan di Amerika Latin, India, Bangladesh, Indonesia dan Chile. Pokoknya di lima negara. Kalau umpamanya aman, maka vaksin ini baru boleh dijual," jelasnya. 

Selain itu, menurut Kusnandi, vaksin corona dari China dibuat dari virus corona yang dimatikan sehingga orang yang diberi vaksi tidak akan tertular Covid-19. "Kalau virus yang dimatikan tidak menyebabkan penyakit Covid. Dari penelitian justru menimbulkan zat anti-penyakit yang bisa mencegah penyakit ini," ucapnya. 

Baca Juga: Bio Farma siap uji klinis tahap tiga vaksin Covid-19 di bulan Agustus

Meski demikian, ada kekurangan untuk vaksin yang dibuat dari virus yang dimatikan. "Kekurangannya kalau virus dimatikan suntikan enggak bisa sekali. Minimal harus 2 kali (suntikan)," tandasnya. 
Seperti diketahui, sebanyak 2.400 sampel calon vaksin Covid-19 dari Sinovac Biotech Ltd, China, tiba di Indonesia. Bakal vaksin itu akan diuji klinis di laboratorium milik PT Bio Farma (Persero) dan fasilitas penelitian lain di dalam negeri.  

Kedatangan ribuan kandidat vaksin tersebut diharapkan membuat peluang produksi vaksin virus corona (Covid-19) di Indonesia bisa dilakukan pada awal tahun depan. Uji klinis di Indonesia akan dilakukan selama 6 bulan. 

Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir mengatakan, calon vaksin yang dikirim Sinovac diterima Bio Farma pada 19 Juli 2020. Kandidat vaksin itu akan diuji klinis tahap tiga.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Unpad Sebut Vaksin Corona dari China Aman untuk Manusia"

Editor: Handoyo .


Terbaru