UMKM

Askrindo dukung usaha peternakan lebah hutan alam roban di Batang, Jateng

Selasa, 16 Februari 2021 | 15:42 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Askrindo dukung usaha peternakan lebah hutan alam roban di Batang, Jateng

Askrindo pada hari ini dengan membantu para peternak lebah hutan yang tergabung dalam Kelompok Tani Hutan (KTH) Alam Roban di Desa Kedawung, Batang, Jawa Tengah

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Asuransi Kredit Indonesia (Askrindo) yang merupakan anggota dari Indonesia Financial Group (IFG) di tahun ini memasuki usia yang ke 50 tahun pada 6 April 2021.

Dalam rangka menyambut usia emas tersebut, Askrindo tetap konsisten menjadi agen pembangunan dalam mendukung UMKM, baik melalui bidang usahanya maupun kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) perusahaan.

Seperti yang dilakukan Askrindo pada hari ini dengan membantu para peternak lebah hutan yang tergabung dalam Kelompok Tani Hutan (KTH) Alam Roban di Desa Kedawung, Batang, Jawa Tengah melalui program TJSL.

KTH Alam Roban adalah kelompok peternak lebah di Hutan Roban yang beranggotakan 17 peternak. Berdiri sejak 2017, KTH Alam Roban adalah salah satu dari beberapa KTH di wilayah Batang yang terbilang aktif.

Baca Juga: Dorong restorasi lahan gambut, BRG genjot peran milenial

Meskipun begitu, mereka memiliki kesulitan untuk berkembang. Hal ini dikarenakan jumlah panen madu mereka yang tidak terlalu banyak karena kotak sarang yang mereka miliki juga terbatas. Rata-rata satu peternak hanya memiliki 5-10 kotak sarang lebah. Sehingga dari segi produktifitas madu tidak banyak.

Di samping hal tersebut, dari segi pemasaran dan penjualan, sebagian besar dari para peternak menjual hasil madunya kepada para pengumpul madu. Tidak jarang harga madu yang mereka jual berada dibawah harga pasaran dan berdampak pada pendapatan mereka.

Berdasarkan hal tersebut, dengan semangat membangun dan memandirikan UMKM, Askrindo menyerahkan bantuan sarana peningkatan produksi madu kepada 17 peternak lebah yang tergabung dalam Kelompok Tani Hutan (KTH) Alam Roban. Bantuan yang diserahkan berupa sejumlah kotak sarang lebah, tangga untuk menggantungkan kotak sarang di atas pohon dan topi pelindung.

Baca Juga: Begini cara membedakan madu hutan asli dan madu hutan oplosan

Direktur Kepatuhan dan SDM Askrindo, Kun Wahyu Wardana, mengatakan Bantuan yang diberikan oleh Askrindo ini juga merupakan program yang berkelanjutan di bidang pemberdayaan masyarakat dan sesuai dengan SDG's No. 8, yaitu mendukung pertumbuhan ekonomi yang eksklusif dan berkelanjutan. Askrindo melihat potensi petani lebah di Desa Kedawung cukup besar dan jika dibina dengan baik akan meningkatkan perekonomian desa tersebut.

“Program ini nantinya akan dilakukan monitoring, dan pendampingan secara periodik untuk membantu para peternak KTH Alam Roban dalam meningkatkan kualitas produksi. Sehingga usaha petani madu lebah hutan akan semakin mandiri,” kata Kun dalam siaran pers, Selasa (16/2).

Editor: Noverius Laoli
Terbaru