Peristiwa

BNPB: Penanganan Gempa Cianjur Fokuskan Pencarian Korban

Rabu, 23 November 2022 | 16:58 WIB   Reporter: Yudho Winarto
BNPB: Penanganan Gempa Cianjur Fokuskan Pencarian Korban

ILUSTRASI. Gempa Cianjur: Kondisi bangunan rusak akibat gempa magnitudo 5,6 di Sukamana, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Selasa (22/11/2022).


KONTAN.CO.ID - CIANJUR. Memasuki hari kedua pascagempa Cianjur yang terjadi pada Senin (21/11) lalu, tim gabungan lakukan penyelamatan dan pencarian korban terdampak.

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto dan jajaran tinggi BNPB masih berada di Kabupaten Cianjur untuk turun langsung terlibat penanganan darurat bencana.

Suharyanto mengatakan, beberapa hari pertama setelah terjadi bencana pencarian korban gencar dilakukan oleh semua lembaga terkait.

Baca Juga: Dampak Gempa Cianjur, Asuransi Siap-Siap Bayar Klaim Sekitar Rp 38,5 Triliun

"Fokus giat tanggap darurat dalam 3 kali 24 jam pertama adalah pencarian dan penyelamatan warga terdampak. Berjalan paralel, sudah tergelar 14 titik pengungsian dengan fasilitas dapur umum, tenaga medis dan logistik yang memadai dan terus disempurnakan," ungkap Suharyanto di Kantor Bupati Cianjur, Jawa Barat dalam keterangan resminya, Rabu (23/11).

Tercatat sebanyak 90 personil dengan kemampuan penyelamatan dan peralatan pendukung termasuk menggunakan anjung pelacak diterjunkan ke titik pencarian.

"Pencarian hari ini di Sektor 1 Kampung Cugenang RT 02, Sektor 2 Kampung Rawa Cina Desa Nagrak, Sektor 3 Kampung Salakawung Desa Sarampat, Sektor 4 di Warung Sate Sinta," lanjutnya.

Suharyanto memastikan, bagi warga terdampak yang rumahnya rusak, akan mendapatkan dana hingga rumahnya dibangun kembali.

Baca Juga: Klaim Asuransi Jiwa Terkait Gempa Cianjur, AAJI: Kami akan Prioritaskan dan Permudah

"Menunggu proses rehabilitasi dan rekonstruksi, warga terdampak akan diberikan dana tunggu hunian bagi mereka yang bisa tinggal di rumah kerabat," tutup Suharyanto. 

Selanjutnya: Wapres Maruf Amin Tegaskan Moratorium Pemekaran Daerah Masih Berlaku

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Yudho Winarto

Terbaru