kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Digemari warga Banten, gubernur akan tanam jengkol hingga 1.000 hektar


Jumat, 04 Oktober 2019 / 18:30 WIB

Digemari warga Banten, gubernur akan tanam jengkol hingga 1.000 hektar
ILUSTRASI. Tawaran Kemitraan Usaha Resto Betawi Pelataran

KONTAN.CO.ID - SERANG. Gubernur Banten Wahidin Halim, memiliki keinginan menjadikan Banten sebagai sentra jengkol nasional. Untuk itu, dia berencana akan menanam pohon jengkol di lahan seluas 1.000 hektar. 

Jengkol dipilih sebagai komoditas yang diunggulkan di Banten, alasannya, kata dia, lantaran warga Banten selama ini sangat menggemari Banten. Saking tingginya permintaan, bahkan pernah menyebabkan inflasi saat harganya mencapai Rp 80 ribu per kilogram. 

Baca Juga: Usulan anggaran rehab rumah dinas Gubernur DKI Jakarta Rp 2,4 miliar

"Permintaan jengkol kita tinggi, selama ini didatangkan dari Medan, Padang tapi ke depannya kita akan kembangkan besar - besaran, ada lahan 1.000 hektar sudah disiapkan," kata Wahidin di acara HUT Banten ke - 19 di Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B) Jumat (4/9). 

Minggu depan, kata Wahidin, akan mulai digarap menanam jengkol di lahan yang sudah siap. Di antaranya tersebar di Kabupaten Lebak, Pandeglang dan Cinangka, Kabupaten Serang. Target, dia, jengkol akan mulai menghasilkan pada lima tahun mendatang. 

Selain untuk dikonsumsi sendiri, Wahidin mengatakan jengkol dari Banten juga akan memenuhi permintaan jengkol di provinsi sekitar seperti Jakarta dan Jawa Barat serta diekspor ke beberapa negara.

"Bisa juga diekspor, ada beberapa negara yang berminat seperti Korea," kata dia.  

Baca Juga: Hore, Taman Nasional Komodo tetap dibuka untuk wisatawan

Selain mengembangkan Jengkol, dalam kesempatan HUT Banten ini, Wahidin mengatakan akan menggenjot hasil pertanian lain, di antaranya Kopi, Padi dan Kayu Gaharu. (Kontributor Banten, Acep Nazmudin)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Digemari Warga Banten, Gubernur akan Tanam Jengkol hingga 1.000 Hektar"


Sumber : Kompas.com
Editor: Tendi

Video Pilihan

Terpopuler

Close [X]
×