kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Gubernur NTT ingin mengembangkan minuman keras berbahan kelor


Senin, 01 April 2019 / 21:39 WIB

Gubernur NTT ingin mengembangkan minuman keras berbahan kelor

KONTAN.CO.ID - KUPANG. Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat, berkeinginan mengembangkan minuman keras (miras) berbahan dasar kelor. 

Keinginan Viktor itu disampaikan kepada sejumlah wartawan usai menyaksikan penandatangan MoU antara Rektor Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang Fredrik Lukas Benu, dengan distributor Miras Sophia di Ruangan Rapat Gubernur NTT, Senin (1/4). 


Saat ini, lanjut Viktor, para ahli yang berasal dari akademisi Undana Kupang, terus menerus melakukan penelitian terkait kelor untuk dijadikan miras. "Yang pastinya bukan kopi kelor karena itu salah. Yang benar itu teh kelor dan kue kelor. Kami akan dorong terus termasuk sopi (minuman keras tradisional di NTT) kelor,"
sebut Viktor. 

Saat ini, kata Viktor, pihaknya sedang mencoba membuat sopi kelor. "Jadi semua minuman beralkohol NTT, termasuk dari kelor, nanti namanya Sophia 1, Sophia 2 dan seterusnya,"ujar Viktor. 

Untuk diketahui, Sophia akan diproduksi melalui kerjasama antara salah satu unit usaha di Badan Layanan Umum (BLU) Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang, dengan salah satu perusahaan lokal di NTT. 

Kepastian peluncuran Sophia itu diawali dengan penandatangan MoU antara Rektor Undana Kupang Fredrik Lukas Benu, dengan distributor miras Sophia di Ruangan Rapat Gubernur NTT, Senin (1/4). 

Penandatangan MoU itu disaksikan langsung oleh Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi. Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat mengatakan, Sophia ini diharapkan akan menyaingi miras cap tikus dari Manado, Sulawesi Utara. 

Menurut Viktor, untuk meluncurkan miras sophia ini, pemerintah membangun kerjasama dengan Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang untuk melakukan penelitian dan pengkajian terkait minuman yang akan diluncurkan itu. 

Viktor menyebut, miras khas NTT itu dihasilkan dari pohon aren dan enau yang selama ini sudah dijual masyarakat atau usaha kecil mikro menengah yang akan diambil untuk diolah lagi menjadi Sophia. "Minuman seperti moke, sopi, dan arak yang dijual masyarakat akan dibeli pemerintah dan diolah lagi menjadi Sophia," ujar dia. 

"Kadar alkohol minuman sophia ini sekitar 45 persen, dan pada tahap pertama akan diproduksi sebanyak 12 ribu botol," sambungnya. Viktor memastikan, miras Sophia akan diluncurkan pada Juni 2019 mendatang. 

Viktor mengatakan, saat ini telah dikembangkan tiga jenis minuman Sophia. Dua jenis sudah siap untuk produksi, sedangkan satu jenis lainnya masih dalam pengembangan agar bisa setara dengan dua jenis lainnya. "Saya sudah coba tiga jenis sopi yang dibuat oleh Undana. Dua rasanya enak dan beda dengan sake dari Jepang," ujar dia. 

Rencananya Sophia ini, akan dipasarkan hingga luar negeri seperti di Timor Leste dan Australia. Terkait penggunaan miras itu kata Viktor, akan diatur tata niaganya untuk memenuhi standar aturan yang berlaku, mulai dari standar alkohol, tempat penjualan hingga usia pengguna alkohol itu sendiri. 

"Tata niaganya yang kami atur. Mulai dari tata caranya, produksinya, standar alkohol, tempat penjualan hingga usia pengguna. Kita ingin miras lokal asal NTT juga mempunyai tempat," kata Viktor. (Sigiranus Marutho Bere)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Gubernur NTT Ingin Kembangkan Miras dari Kelor"


Sumber : Kompas.com
Editor: Yoyok

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0012 || diagnostic_api_kanan = 0.0005 || diagnostic_web = 0.1557

Close [X]
×