kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.884
  • SUN90,98 -0,39%
  • EMAS612.058 0,33%

Hanafi Rais: Becak listrik cocok untuk Jakarta

Kamis, 01 Februari 2018 / 16:04 WIB

Hanafi Rais: Becak listrik cocok untuk Jakarta
ILUSTRASI. Perwakilan Amien Rais Kunjungi KPK



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) Ahmad Hanafi Rais mendukung wacana Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk memberi izin becak beroperasi kembali di jalan-jalan kecil ibu kota.  

Namun, ia mengusulkan agar becak yang akan dioperasikan adalah becak listrik, karena cocok untuk iklim ibukota yang harus ramah lingkungan.

“Pada 2014 lalu saya pernah meluncurkan becak bertenaga listrik yang mampu berjalan 60 kilometer di Yogyakarta. Becak itu adalah hasil kreasi warga Yogyakarta, Winawan atau Wiwin dengan memodifikasi becak model lama yang masih digenjot,” kata Hanafi Rais yang juga Wakil Ketua Umum DPP PAN ini, Kamis (1/2).

Wiwin sendiri lulusan STM Nasional di Yogyakarta. Untuk membuat satu becak listrik, ia membutuhkan biaya sekitar Rp 15 juta.

Menurut Hanafi, kehadiran kembali becak di ibu kota tidak perlu jadi polemik selama tidak menganggu ketertiban dan bermanfaat bagi konsumen. Hanya yang perlu disiapkan adalah regulasi yang jelas. Apalagi menurut Hanafi, becak itu khusus diperuntukan di wilayah perumahan.

“Wacana becak di ibu kota harus diarahkan pada pemikiran positif, apalagi kalau mengunakan becak listrik. Bisa ditempatkan di perumahan-perumahan atau saya usulkan di tempat wisata juga. Selain bisa membantu konsumen, mempercantik daerah wisata atau bahkan mengembalikan mata pencaharian para pengayuh becak yang sudah ada,” paparnya.

Namun, perlu dicatat adalah pengoperasian becak-becak listrik tersebut haruslah dari becak-becak yang sudah ada, bukan menambah becak baru agar tidak menambah lagi arus urbanisasi ke ibukota.

“Becak-becak yang sudah ada sebelumnya bisa dimodifikasi menjadi becak listrik. Jangan sampai malah berkembang becak motor nanti. Teknisinya sudah ada dan kami akan berkoordinasi dengan Gubernur DKI Jakarta. Intinya adalah bagaimana membuat ibukota menjadi nyaman bagi warganya,” ujarnya.

Sementara wacana becak listrik untuk tempat-tempat wisata ini agar ada integrasi dengan pengunaan transportasi umum bagi masyarakat yang ingin mengunjungi tempat wisata tanpa membawa kendaraan pribadi.

“Misalnya kalau ingin berwisata ke Ancol bisa mengunakan Trans Jakarta lalu melanjutkan dengan becak listrik di area ancolnya sehingga lebih nyaman dan tidak ada penumpukan kendaraan. Atau ditempat wisata lainnya di Jakarta juga diterapkan hal sama,” jelasnya.

Hanafi Rais juga mendukung kebijakan beroperasinya becak listrik sebagai turunan dari program bernama Community Action Plan (CAP). Program ini ditetapkan Anies berada di bawah Dinas Permukiman Rakyat dan Kawasan Permukiman (PRKP).

Selain menggunakan tenaga listrik atau batere, becak listrik yang diluncurkan Hanafi Rais pada 2014 lalu juga masih bisa digenjot dengan tenaga manusia. Becak tersebut masih seperti bentuk aslinya. Hanya sedikit modifikasi untuk menempatkan dinamo di bagian bawah jok.

Sistem listrik becak ini menyerupai dengan motor matik. Penggerak utama adalah sebuah dinamo dan batere dari aki. Pengisian aki hanya membutuhkan listrik 30 watt, sehingga daya listrik di rumah semisal 450 watt atau 900 watt bisa digunakan.

Aki tersebut diisi selama 4 jam dapat mengangkut beban sekitar 300 kilogram. Jarak tempuh 60 kilometer dan dapat digunakan selama 16 jam.


Reporter: Dikky Setiawan
Editor: Dikky Setiawan

DKI JAKARTA

Tag
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0021 || diagnostic_api_kanan = 0.0494 || diagnostic_web = 0.3193

Close [X]
×