kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Jalan layang Semanggi, solusi atau masalah baru?


Selasa, 02 Februari 2016 / 07:31 WIB

Jalan layang Semanggi, solusi atau masalah baru?


JAKARTA. April mendatang, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dijadwalkan akan memulai pembangunan dua jalan layang yang akan melingkar di Bundaran Semanggi.

Dimulainya pembangunan meleset dari rencana semula yang sebenarnya akan dilakukan pada November 2015.

Dua jalan layang yang akan dibangun di Bundaran Semanggi nantinya akan berfungsi untuk pelintasan kendaraan dari dua arah, masing-masing kendaraan dari arah Grogol yang hendak menuju ke Blok M, dan kendaraan dari arah Pancoran yang hendak menuju ke Bundaran HI.

Gubernur Basuki Tjahaja Purnama menargetkan, pembangunan jalan layang di Bundaran Semanggi akan selesai pada 2017.

Ahok, sapaan Basuki, meyakini dua keberadaan jalan layang ini akan mampu menjadi solusi untuk mengurai kemacetan di Bundaran Semanggi.

"Nanti kita yang dari Jalan MT Haryono mau ke Bundaran HI langsung saja lingkar. Nah, yang dari Grogol mau ke Kebayoran Baru langsung ke lingkar saja, bentuknya kayak lingkaran," kata Ahok di Balai Kota, Rabu (27/1/2016).

Pembangunan jalan layang Semanggi merupakan kompensasi koefisien lantai bangunan (KLB) dari PT Mitra Panca Persada.

Perusahaan yang berkantor di Jalan Sudirman inilah yang nantinya akan membiayai pembangunan jalan layang senilai sekitar Rp 500 miliar ini.

Dulunya, kompensasi KLB berbentuk uang yang disetorkan ke kas daerah. Namun tahun lalu, Ahok menerbitkan peraturan yang menyatakan kompensasi bisa dialihkan ke pembangunan infrastruktur.

KLB adalah presentase perbandingan luas seluruh lantai bangunan dengan luas lahan di kawasan tersebut.

Di Jakarta, ketinggian bangunan memang dibatasi menyesuaikan dengan kawasan sekitarnya yang diatur dalam rencana tata ruang wilayah (RTRW). Bila pemilik bangunan ingin menambah lantai bangunannnya, maka ia harus membayar kompensasi.

"Saya bilang, oke tidak usah ganti kami duit. Itu naikkan KLB, saya kasih izin," ujar Ahok.

Meski diklaim dibangun dengan tujuan untuk mengurai kemacetan, keberadaan jalan layang Semanggi dikhawatirkan bisa saja menimbulkan dampak sebaliknya.

Direktur Eksekutif Masyarakat Transportasi Indonesia Deddy Herlambang, mengatakan, rencana pembangunan jalan layang harus diikuti dengan studi yang serius untuk mengkaji apakah rencana ini layak dijalankan.

"Tanpa studi, pembangunan jalan di Semanggi berpotensi memindahkan kemacetan dari satu titik ke titik lain," ujar Deddy.

Tidak hanya itu, jalan layang juga dikhawatirkan akan menimbulkan dampak kemacetan selama proses pembangunan. Sebab, tanpa adanya proyek apapun, lalu lintas di Bundaran Semanggi dikenal rawan macet.

"Enggak kebayang macetnya gimana, bisa jadi seperti proyek MRT yang di Tendean yang bikin macet parah kalau pagi," ujar salah seorang warga, Roy.

"Sekarang saja belum ada proyek tersebut sudah macet di depan Polda," kata warga yang lain, Hadi. (Alsadad Rudi)

 


Reporter: Barratut Taqiyyah
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0005 || diagnostic_web = 0.1662

Close [X]
×