kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Kisah warga pendatang diselamatkan orang asli Papua saat kerusuhan Wamena


Selasa, 01 Oktober 2019 / 15:32 WIB

Kisah warga pendatang diselamatkan orang asli Papua saat kerusuhan Wamena
ILUSTRASI. WARGA WAMENA MENGUNGSI

KONTAN.CO.ID - Sejumlah warga pendatang dari Padang, Jawa, dan Makassar bercerita, bagaimana mereka diselamatkan saat kerusuhan di Wamena setelah rumah mereka dibakar.

Salah seorang yang lolos adalah Mus Mulyadi yang memulai ceritanya pada Senin, 23 September, sekitar pukul 08.00. Saat itu, pria asal Sumatra Barat (Sumbar) ini sedang berjualan aneka makanan. Sate padang, lontong sayur, dan gado-gado sudah rapi tertata di wadahnya.

"Saya baru buka. Pembeli baru satu-dua. Langsung pecah (kericuhan). Saya langsung jemput anak saya di sekolah," tutur Mus yang sudah bermukim di Wamena sejak 2006.

Baca Juga: Jokowi: Dihimbau masyarakat tidak keluar dari Wamena

Selang 15 menit, pembakaran terjadi di samping SMP, cerita Mus. "Setelah anak saya bawa pulang, kantor bupati dibakar. Selanjutnya POM bensin dibakar, merembet ke Woma," papar Mus saat ditemui di penampungan Ikatan Keluarga Minang (IKM) di Sentani oleh wartawan Enggel Wolly yang melaporkan untuk BBC News Indonesia, Senin (30/9).

Dalam kondisi tegang, Mus mengaku keluarganya dan ratusan orang lain diselamatkan penduduk asli Wamena. "Kami 250 orang dibawa ke gereja, diungsikan, diselamatkan. Orang Padang, Jawa, Makassar dimasukkan ke gereja. Yang menyelamatkan asli orang Wamena. Mereka juga yang menjaga serta mengawal kami sepanjang hari itu," ungkapnya.

Setelah kondisi kelihatannya aman, Mus dan keluarganya mengungsi ke Komando Distrik Militer Jayawijaya. Mereka tinggal di sana selama semalam untuk kemudian mengungsi ke Jayapura menggunakan pesawat maskapai Trigana.

Mengingat kembali kerusuhan di Wamena, Mus mengaku tidak merasakan tanda-tanda konflik horizontal. "Saya dan keluarga hidup berdampingan dan sangat rukun. Masyarakat lokal, secara khusus orang Lembah Baliem, sudah seperti keluarga saya sendiri. Putra daerah saya malah dekat dengan kami orang Padang. Kami sekolahkan dia, kami kasih makan, kami kasih gaji," paparnya.

Baca Juga: Jokowi sebut kelompok kriminal bersenjata yang melakukan pembakaran di Wamena

Mus menambahkan, dia dan keluarganya masih menunggu hingga kondisi kembali kondusif. "Untuk sementara kami di Sentani dulu, memang sebagian besar harta benda, seperti tempat jualan dan sebagian rumah sudah hangus terbakar. Kalau kondisi aman, kami pasti kembali lagi untuk memulai usaha kami dari awal lagi," katanya.


Reporter: kompas.com
Editor: S.S. Kurniawan
Video Pilihan


Close [X]
×