Lakukan penanaman jagung di Jeneponto, Sulsel, ini permintaan Jokowi

Selasa, 23 November 2021 | 14:39 WIB   Reporter: Abdul Basith Bardan
Lakukan penanaman jagung di Jeneponto, Sulsel, ini permintaan Jokowi

ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kiri) memanen dalam acara panen raya jagung di Gorontalo, Jumat (1/3/2019). Lakukan penanaman jagung di Jeneponto, Sulsel, ini permintaan Jokowi.

KONTAN.CO.ID -  JENEPONTO. Presiden Joko Widodo meminta harga jagung berimbang bagi petani dan peternak. Ia berharap harga jagung dapat memberi keuntungan baik dari sisi petani maupun peternak.

Saat ini harga jagung sebesar Rp 4.000 per kilogram (kg) dinilai hanya menguntungkan bagi petani.

"Tetapi kalau harganya terlalu tinggi yang senang petani, tetapi para peternak ayam daging maupun ayam telor pasti akan mengeluh karena harga pakan ternaknya menjadi tinggi," ujar saat melakukan penanaman jagung di Jeneponto, Sulawesi Selatan, Selasa (23/11).

Baca Juga: Presiden Jokowi kunjungan kerja ke Sulsel, resmikan bendungan dan tanam jagung

Jokowi mendorong penanaman jagung semakin digencarkan. Hal itu mengingat kebutuhan jagung di Indonesia masih lebih tinggi dari produksi sehingga ditutup melalui impor.

Kecukupan produksi jagung nasional dinilai akan berdampak pada harga kebutuhan pokok lainnya seperti ayam dan telur. Selesainya masalah kebutuhan akan lebih mudah dalam menyeimbangkan harga jagung bagi petani dan peternak.

"Inilah yang baru kita cari keseimbangannya kalau produksi secara nasional itu tercukupi," terangnya.

Sebagai informasi, bekas Gubernur DKI Jakarta itu melakukan penanaman jagung di Jeneponto. Jokowi menargetkan produksi jagung di Sulawesi Selatan dapat mencapai 1,8 juta ton per tahun.

 

Selanjutnya: Hindari oversupply, Kementerian ESDM minta PLN renegosiasi jadwal operasi pembangkit

Editor: Noverius Laoli
Terbaru