Resmikan bendungan senilai Rp1,27 triliun, Jokowi: Alirkan pertanian seluas 7.000 ha

Selasa, 23 November 2021 | 13:12 WIB   Reporter: Abdul Basith Bardan
Resmikan bendungan senilai Rp1,27 triliun, Jokowi: Alirkan pertanian seluas 7.000 ha

ILUSTRASI. Resmikan bendungan senilai Rp1,27 triliun, Jokowi: Alirkan pertanian seluas 7.000 ha


KONTAN.CO.ID -  GOWA. Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Karalloe di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan. Peresmian dilakukan dengan pemutaran roda pintu air dan penandatanganan prasasti. Total anggaran pembangunan bendungan mencapai Rp1,27 triliun.

"Bendungan Karalloe yang dibangun menghabiskan anggaran Rp1,27 triliun, hari ini, alhamudulillah telah selesai dan siap kita resmikan," ujar Jokowi dalam peresmian, Selasa (23/11).

Bekas Gubernur DKI Jakarta itu bilang nantinya bendungan akan digunakan untuk mengairi lahan pertanian. Total lahan pertanian yang mendapat aliran air mencapai 7.000 hektare (ha) di Kabupaten Jeneponto.

Adanya tambahan pengairan tersebut akan meningkatkan produktivitas lahan masyarakat. Bila sebelumnya panen palawija dan padi dilakukan satu kali setahun, setelah ada bendungan akan dapat menjadi dua kali setahun.

Baca Juga: Presiden Jokowi kunjungan kerja ke Sulsel, resmikan bendungan dan tanam jagung

"Sehingga meningkatkan pendapatan, income bagi kesejahteraan petani," ungkap Jokowi.

Selain fungsi pertanian, Bendungan Karalloe juga akan mampu menahan banjir. Bendungan akan mampu mengurangi 49% banjir yang terjadi di Jeneponto.

Jokowi  mengingatkan pada tahun 2019 lalu Jeneponto sempat diterjang banjir besar. Adanya bendungan akan mampu mencegah kejadian serupa terulang.

"Ini akan juga memberikan dampak yang baik karena airnya dimanage dari Bendungan Karalloe ini dan juga kemanfaatan bagi pembangkit listrik, air baku, yang semuanya nanti diperuntukkan bagi masyarakat," jelasnya.

Sebagai informasi, bendungan memang menjadi salah satu fokus pembangunan Jokowi. Sejak periode pertama masa pemerintahannya telah dibangun 22 bendungan dan ditargetkan hingga tahun 2024 sebanyak 65 bendungan bisa diselesaikan.

Selanjutnya: Jokowi khawatir lonjakan kasus Covid-19 bisa tekan pertumbuhan ekonomi Indonesia

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru