Kebijakan

Para siswa di DKI Jakarta, ini aturan sekolah saat PSBB transisi

Senin, 12 Oktober 2020 | 10:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Para siswa di DKI Jakarta, ini aturan sekolah saat PSBB transisi

ILUSTRASI. DKI Jakarta memutuskan, Jakarta kembali akan menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Transisi tahap II. TRIBUNNEWS/HO/PEMPROV DKI JAKARTA

5. Bila ditemukan klaster di tempat kerja, wajib melakukan penutupan selama 3 x 24 jam untuk disinfeksi

6. Sebisa mungkin tetap WFH, setiap bisnis wajib menyiapkan Covid-19 safety plan

7. Ganjil genap belum berlaku. Sekolah masih tetap menerapkan Pembelajaran Jarak jauh (PJJ)

"Kami akan mengupdate informasi detail ketentuan PSBB Transisi di beberapa sektor selama beberapa hari ke depan. Jadi, pantau terus!," tambah Anies.

 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Semua tetap harus disiplin 3M, agar kita tidak perlu menarik rem darurat lagi. Pengumuman dari @dkijakarta · · · Pemprov DKI Jakarta memutuskan mengurangi kebijakan rem darurat secara bertahap dan memasuki Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Masa Transisi dengan ketentuan baru selama dua pekan ke depan, mulai tanggal 12 - 25 Oktober 2020. Hal ini berdasarkan hasil pemantauan dan evaluasi Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi DKI Jakarta, tampak adanya pelambatan kenaikan kasus positif dan kasus aktif. Teman-teman, kita harus benar-benar disiplin menerapkan protokol kesehatan 3M, dan pemerintah akan terus meningkatkan 3T, sehingga mata rantai penularan tetap terkendali dan kita tidak harus melakukan rem darurat kembali. Perlu diketahui, semua sanksi terhadap pelanggaran masih tetap berlaku. Jika kamu menemukan pelanggaran #PSBBTransisi segera laporkan melalui aplikasi JAKI. Kami akan mengupdate informasi detail ketentuan PSBB Transisi di beberapa sektor selama beberapa hari ke depan. Jadi, pantau terus! #JagaJakarta #JakartaTanggapCorona #HadapiBersama #PSBBJakarta #PSBBTransisi #welovejakarta

A post shared by Anies Baswedan (@aniesbaswedan) on

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie


Terbaru