Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.385
  • EMAS666.000 0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Pekanbaru perketat pengawasan pekerja asing

Rabu, 18 Januari 2017 / 16:10 WIB

Pekanbaru perketat pengawasan pekerja asing

PEKANBARU. Pemerintah Kota Pekanbaru Provinsi Riau memperketat pengawasan tenaga kerja asing setelah ditemukannya puluhan pekerja asal China tanpa kelengkapan dokumen baru-baru ini.

"Kita akan kembali periksa satu persatu, kordinasikan dengan instansi terkait dan swasta yang mempekerjakan TKA di Pekanbaru," kata Pelaksana Tugas Walikota Pekanbaru Edwar Sanger di Pekanbaru, Rabu (18/1).


Dia meminta perusahaan yang mempekerjakan TKA segera melengkapi dokumen yang diperlukan sebelum pemerintah dan instansi terkait mengambil langkah tegas.

Edwar bahkan mengaku kecolongan dengan keberadaan puluhan TKA asal China yang diciduk Dinas Tenaga Kerja Provinsi Riau di kawasan pembangunan PLTU Tenayan Raya, Pekanbaru.

"Sedari awal sudah saya katakan, cek dan koordinasikan. Apakah sudah sesuai aturan apa belum. Ternyata kecolongan juga," tuturnya.

Dia mengatakan, tidak melarang TKA yang bekerja di Pekanbaru. Hanya saja, tidak akan menolerir apabila TKA bekerja dengan cara yang ilegal.

Sebanyak 98 TKA asal China diamankan Disnaker Riau pada Selasa (17/1) sore di kawasan proyek PLTU Tenayan Raya Pekanbaru.

Kadisnaker Riau Rasyidin Siregar menduga seluruh TKA itu melanggar keimigrasian dengan tidak mengantongi Izin Mempekerjakan Tenaga Asing (IMTA).

"Hingga tiga jam tenggat waktu yang kami berikan pada pemeriksaan tadi malam (17/1) tidak satupun yang bisa menunjukkan IMTA," katanya.

Rasyidin mengatakan sejak Selasa (17/1) malam langsung merelokasi 98 TKA dari lokasi proyek PLTU Tenayan Raya, Kecamatan Tenayan Raya dan menyerahkan ke pihak Kantor Imigrasi Kelas I Pekanbaru.

Ia menyebutkan dari 98 TKA yang ada, baru 51 orang selesai didata dan sisanya dalam proses.

"51 sudah kami data ada paspornya, tetapi tidak ada IMTA-nya. Sisanya masih diselidiki, tetapi kami sinyalir 98 TKA itu tidak punya izin kerja," terang dia lagi.


Sumber : Antara
Editor: Sanny Cicilia
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.1092 || diagnostic_web = 0.4624

Close [X]
×