Pertamina antisipasi ketersediaan suplai BBM di wilayah Jawa timur

Jumat, 07 Juni 2019 | 07:25 WIB   Reporter: Ridwan Nanda Mulyana
Pertamina antisipasi ketersediaan suplai BBM di wilayah Jawa timur

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pertamina Marketing Operation Region (MOR) V melakukan antisipasi terhadap kenaikan volume kendaraan di daerah Jawa Timur, khususnya bagi pemudik lokal dan wisatawan yang berangkat setelah lebaran.

Unit Manager Communication & CSR MOR V Jatimbalinus Rustam Aji menyampaikan, terdapat beberapa titik di Jawa Timur yang diprediksi menjadi tujuan wisatawan, diantaranya Kota Malang, Batu, Kediri, Banyuwangi, dan Surabaya.

Pertamina memprediksi, kebutuhan BBM jenis Gasoline (Pertamax Turbo, Pertamax, Pertalite, Premium) di Jatim pada H+1 ini mencapai 15.000 kilo liter, atau 16% di atas konsumsi normal.

Mengantisipasi hal tersebut, Pertamina melakukan persiapan untuk mengantisipasi arus wisata sekaligus arus balik. "Diantaranya adalah melakukan build up stock di SPBU-SPBU sekitar daerah wisata serta memberikan fasilitas kredit kepada SPBU dengan term of payment sampai dengan 3 hari," katanya dalam keterangan tertulis, Kamis (6/6).

Sedangkan untuk mengantisipasi kemacetan lalu lintas yang akan menghambat distribusi mobil tangki, Pertamina mengoptimalkan penyaluran dari Terminal BBM ke SPBU lebih awal, mulai dari jam 00:00 dan beroperasi selama 24 jam.

"Kami juga mengoptimalkan tim satuan tugas yang selalu monitor keadaan di lapangan, serta menyiagakan mobil tangki di 16 SPBU Kantong, diantaranya di Jombang, Probolinggo, Lumajang, Batu, Malang, Ngawi, Pacitan, Nganjuk, dan Jember", tutur Rustam.

Pertamina memprediksi puncak arus wisata dan arus mudik ini akan terjadi mulai H+1 sampai dengan H+4 Lebaran. Untuk mengantisipasi kemacetan di tempat wisata seperti Malang dan Batu, Pertamina telah menyiapkan motoris siaga untuk menyalurkan BBM di kondisi kemacetan.

"Kami menghimbau kepada para wisatawan dan masyarakat yang akan melakukan perjalanan balik, untuk dapat mengisi penuh BBM di lokasi awal, untuk menghindari kepadatan pengisian BBM di rest area," kata Rustam.

Editor: Handoyo .
Terbaru