kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45689,38   17,24   2.56%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

PSI laporkan kejanggalan revitalisasi Monas, ini kata KPK


Kamis, 23 Januari 2020 / 16:25 WIB
PSI laporkan kejanggalan revitalisasi Monas, ini kata KPK
ILUSTRASI. Suasana pembangunan Plaza Selatan Monumen Nasional (Monas) di Jakarta, Senin (20/1/2020).PSI melaporkan dugaan kejanggalan dalam proyek revitalisasi Monas. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/ama.

Sumber: Kompas.com | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Komisi Pemberantasan Korupsi menyebutkan, laporan Tim Advokasi Partai Solidaritas Indonesia terkait kejanggalan proyek revitalisasi Monumen Nasional belum lengkap. 

Namun, Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, KPK masih menunggu kelengkapan dokumen terlebih dahulu sebelum menindaklanjuti laporan tersebut. 

Baca Juga: Imigrasi disarankan deportasi jurnalis Mongabay karena langgar izin tinggal

"KPK tentu akan menerima dan menelaah lebih lanjut laporan tersebut setelah semua dokumen pelaporan dilengkapi lebih dahulu oleh pelapor," kata Ali kepada Kompas.com, Kamis (23/1). 

Ali Fikri mengatakan, laporan yang diajukan Tim Advokasi PSI Jakarta tidak langsung diterima oleh KPK karena dokumennya belum lengkap meskipun sudah menemui tim KPK. 

"PSI tadi datang ke KPK dan ditemui tim verifikasi Dumas KPK, berencana melaporkan dugaan kasus tindak pidana korupsi di DKI Jakarta," ujar Ali Fikri. 

Anggota Tim Advokasi PSI Jakarta Patriot Muslim mengakui bahwa pihaknya tidak membawa dokumen kontrak sebagai barang bukti yang akan diadukan. 

Baca Juga: Polri tak keberatan kasus dugaan korupsi Asabri ditangani KPK atau Kejagung

"Tadi masih ada berkas yang harus dilengkapi jadi belum bisa ditunjukin belum ada karena masih ada dokumen yang harus dilengkapi yaitu dokumen kontrak," kata Patriot. 

Diberitakan sebelumnya PSI melaporkan dugaan korupsi di proyek tersebut karena menilai ada kejanggalan dalam penunjukan kontraktor pelaksana proyek. 

"(Kejanggalan di) kontraktor dan SKPD terkait yang bisa loloskan kontraktor itu. Karena, kan, yang namanya dugaan gitu kan. Kenapa ke KPK? Ya karena jelas ada dugaan keterlibatan penyelenggara negara," kata Patriot di Gedung Merah Putih KPK. (Ardito Ramadhan)

Baca Juga: Mantan Ketua KPK Agus Rahardjo ditunjuk menjadi penasihat ahli Kapolri

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "PSI Laporkan Revitalisasi Monas, KPK Tunggu Dokumen Lengkap"


Tag

TERBARU

[X]
×