Bisnis

Suguhkan potensi alam, ini peluang investasi di Banten Selatan

Kamis, 05 November 2020 | 08:00 WIB   Reporter: Yudho Winarto
Suguhkan potensi alam, ini peluang investasi di Banten Selatan

ILUSTRASI. Gubernur Banten Wahidin Halim bersama Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya saat meninjau pembangunan Tol Serang-Panimbang


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tren investasi di Provinsi Banten terus menunjukkan grafik yang positif. Realisasi investasi Banten periode Januari-September 2020 telah mencapai Rp 42,02 triliun dari 6.952 proyek dengan serapan tenaga kerja sebanyak 51.316 orang.

“Di periode triwulan III ini Banten menempati urutan ke-3 realisasi penanaman modal tertinggi secara nasional,” ujar Gubernur Banten Wahidin Halim dalam keterangannya, Rabu (4/11).

Provinsi Banten menyuguhkan peluang investasi, mulai dari sektor pertanian hingga pariwisata. Wahidin menjabarkan peluang investasi di sejumlah kabupaten di Banten.

Sebut saja Kabupaten Pandeglang dengan sumberdaya alam melimpah. Kabupaten Pandeglang memiliki berbagai jenis komoditas tanaman pertanian dan perkebunan yang cukup melimpah.

Baca Juga: Butuh modal, Bank Banten bakal gelar rights issue dengan target dana Rp 3,04 triliun

Terbaru, budidaya talas beneng saat ini menjadi peluang investasi yang menjanjikan. Apalagi talas beneng sudah disertifikasi Kementerian Pertanian (Kementan) sebagai komoditas unggul Pandeglang, bahkan ditetapkan sebagai komoditas ekspor dari Kabupaten Pandeglang untuk 5 tahun ke depan. Talas (Colocasia esculenta) banyak mengandung senyawa organik, mineral, serta tingkat tinggi vitamin A , C, E, vitamin B6 , dan folat. Menurut USDA Nutrient database Nasional.

Tidak hanya itu, talas juga terdapat magnesium, zat besi, seng, fosfor, kalium, mangan, dan tembaga di dalamnya. Talas Beneng yang pertama kali dibudidayakan para petani di Kabupaten Pandeglang sejak 2008 lalu, sudah memasuki pasar ekspor ke Belanda dan Australia.

Umbi basah talas beneng memiliki potensi permintaan ekspor dari Belanda dan Korea Selatan sebanyak 385 ton per bulan. Sementara umbi keringnya diminati India dan Turki yang siap menampung 100 ton per bulannya. Sementara itu, permintaan daun kering talas beneng yang disulap menjadi tembakau juga sangat tinggi.

Permintaan pasar dari Australia, Malaysia dan New Zealand untuk ekspor daun kering talas beneng mencapai 340 ton per bulan, namun petani Pandeglang baru bisa menyediakan 18 ton per bulannya.

“Potensi pasar talas beneng yang mulai menyasar pasar ekspor ini memungkinkan bagi investor untuk membuka industri pengolahan talas beneng menjadi berbagai olahan kuliner berbahan dasar talas beneng. Kondisi alam Pandeglang yang masih memiliki lahan kosong tentu jadi keuntungan tersendiri bagi para investor untuk berinvestasi di sektor pertanian di Pandeglang,” katanya.

Selain sektor pertanian, di Kecamatan Cimanggu, Pemkab Pandeglang sudah menyiapkan lahan seluas 300 hektare dan bisa dikembangkan usaha tambak budi daya udang dan bisa menyerap ribuan tenaga kerja lokal.

Editor: Yudho Winarto
Terbaru