Jabodetabek

Anies usul JIUT sebagai lintasan sepeda, ATI sampaikan penolakan

Kamis, 03 September 2020 | 21:44 WIB Sumber: Kompas.com
Anies usul JIUT sebagai lintasan sepeda, ATI sampaikan penolakan

ILUSTRASI. Warga bersepeda di Tangerang Selatan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Jalan Tol Indonesia (ATI) menolak usulan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk memanfaatkan Jalan Tol Lingkar Dalam Jakarta ruas Cawang-Tanjung Priok sisi Barat atau Jakarta Intra Urban Toll Road (JIUT) sebagai lintasan sepeda (road bike). Pemanfaatan ruas sepanjang 12 kilometer ini selama tiga jam mulai pukul 06.00-09.00 WIB setiap hari Minggu.

Menurut Sekretaris Jenderal ATI Krist Ade Sudiyono, ada empat aspek utama yang terganggu jika jalan tol dimanfaatkan untuk road bike event.

Pertama, aspek traffic management. Jalan di jakarta adalah jaringan (network), jika terjadi gangguan di suatu titik atau ruas, akan berdampak ke jaringan lain. Penutupan di JIUT akan berdampak pada perubahan pola trafik di semua jaringan jalan arteri, nasional, dan tol di Jakarta.

Baca Juga: Hore! Harga sepeda lipat Element Troy X (2020) ringan di kantong

Sehingga, hal ini memerlukan kesiapan petugas yang cukup masif di semua titik jalan arteri, jalan raya, dan tol, serta bukan hanya di ruas tol JIUT yang dilakukan penutupan.

Selain itu, lanjut Krist, penutupan ruas JIUT juga berdampak pada terganggunya tingkat keseimbangan rasio kapasitas layanan semua jaringan jalan arteri dan jalan tol.

"Jika ini terjadi, dikawatirkan akan ada kepadatan yang tinggi di ruas ruas yang dalam kondisi normal pun volume capacity ration (VCR)-nya sudah tinggi," cetus Krist kepada Kompas.com, Kamis (3/9/3030).

Aspek kedua adalah terkait keamanan (safety). Menurut Krist, dari perspektif keamanan, tidak direkomendasikan dilakukan penutupan hanya di lajur tertentu. Penutupan harus dilakukan secara menyeluruh untuk ruas JIUT secara point to point tertentu, baik sisi A maupun B.

Mobilisasi dan demobilisasi penutupan ruas ini, akan membutuhkan waktu tambahan, sehingga efektif harus dilakukan penutupan dari pukul 03.00 WIB hingga pukul 12.00 WIB, untuk kembali ke lalulintas normal. Aspek ketiga adalah keadilan masyarakat.

Dengan adanya penutupan JIUT untuk komunitas road bike tertentu, akan mengorbankan rasa keadilan masyarakat pengguna tol yg lain (pribadi maupun logistik) terdampak.

Mereka terpaksa harus memutar jalur. Untuk memutar jalur ini akan ada tambahan biaya pengeluaran. "Demikian juga peralihan trafik ke jalan arteri akan berdampak ke pengguna jalan arteri maupun masyarakat di sekitarnya," kata Krist.

Editor: Yudho Winarto


Terbaru