HOME

Basarnas kewalahan evakuasi korban banjir Jakarta

Kamis, 02 Januari 2020 | 17:09 WIB Sumber: TribunNews.com
Basarnas kewalahan evakuasi korban banjir Jakarta

ILUSTRASI. Petugas SAR mengevakuasi manula korban banjir di Perumahan Pondok Gede Permai, Jatiasih, Bekasi, Kamis (02/01/2020). Banjir masih menggenangi perumahaan itu hingga sekitar 2 meter. ANTARA FOTO/Saptono/aww


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Badan Sar Nasional (Basarnas) akan menambah bantuan personil dari wilayah luar Jakarta. Bantuan tersebut diperlukan karena jumlah personil saat ini masih kuwalahan dalam mengevakuasi warga yang terjebak di dalam rumah.

Direktur Operasional Basarnas, Bambang Suryo Aji mengungkapkan bencana banjir di wilayah Jabodetabek membutuhkan bantuan tenaga dari TNI. Diketahuti hujan deras dan cuaca ekstrem mengguyur wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) sejak Selasa, (31/12).

Baca Juga: Minimalisir kerugian, JNE dan Lion Parcel hindari area tertentu

Bambang mengatakan sebelum perayaan malam tahun baru 2020, anggota Basarnas sudah bersiap siaga dalam penanganan banjir.

"Kita sudah semaksimal mungkin, tapi hari ini kita akan datangkan beberapa personil dari beberapa kantor SAR," ungkap Bambang, dilansir dari KompasTV Live, Kamis (2/2).

Wilayah-wilayah tersebut antara lain Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan seluruh kantor SAR untuk membantu penanganan banjir Jabodetabek.

Basarnas akan mengutamakan meminta penambahan jumlah anggota kepada relawan yang berada di daerah-daerah yang tidak terkena curah hujan tinggi dan longsor. Sementara, hingga tadi malam, Basarnas sudah menyediakan perahu karet sebanyak 25 buah.

Baca Juga: Tak hanya rumah, perluasan asuransi banjir juga lindungi pabrik hingga mall

Bambang menyampaikan berkat tersedianya perahu karet tersebut, pada pukul 3.40 WIB Basarnas berhasil mengevakuasi warga sejumlah 935 warga. 

Ia juga mengungkapkan Emergency Call Basarnas selalu bunyi, hingga banyak warga yang marah karena lamanya respon tim Basarnas saat dihubungi. "Ada yang marah-marah juga, kenapa kok ditolak terus. Padahal ngantri itu Pak," jelas Bambang.

Editor: Yoyok


Terbaru