Peristiwa

Ganjar Pranowo terkejut: Impossible, mosok kantor gubernur banjir

Rabu, 24 Februari 2021 | 06:00 WIB Sumber: Kompas.com
Ganjar Pranowo terkejut: Impossible, mosok kantor gubernur banjir

ILUSTRASI. Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah, mengaku terkejut saat mendapat kabar kantornya terendam banjir. Tribunnews/Irwan Rismawan

KONTAN.CO.ID - SEMARANG. Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah, mengaku terkejut saat mendapat kabar kantornya terendam banjir. Pasalnya, meski hujan dengan intensitas tinggi mengguyur Kota Semarang kantornya tak pernah kebanjiran. 

"Impossible, mosok kantor gubernur banjir, ini agak aneh. Saya tanya BMKG, hujannya cukup lebat, saya minta cek air kirimannya dari mana," kata Ganjar saat memantau kondisi kantornya kepada Kompas.com, Selasa (23/2/2021). 

Ganjar mengaku saat kantornya terendam banjir ia sedang berada di Kabupaten Kudus. Setibanya di Kota Semarang, Ganjar pun langsung mengecek kondisi kantornya terutama di Gedung B yang sebelumnya kemasukan air.   

Ganjar pun heran dengan banjir yang menerjang kantornya karena banjir separah itu baru terjadi hari ini. 

Baca Juga: Vaksinasi gelombang II dimulai, Ganjar targetkan 1.000 orang divaksin setiap hari

"Agak aneh karena baru terjadi hari ini. Saya minta semacam audit air datang dari mana, karena kalau dari sekitar sini saja tidak mungkin segede itu," jelasnya. 

Ganjar pun penasaran hingga menelusuri ke lokasi sebuah proyek pembangunan gedung baru yang masih berada di kompleks kantor. 

"Di parkiran air tidak bisa keluar mustahil, pasti ada yang tersumbat. Ketahuan, pembangunan gedung DPRD ini," ujarnya. 

Baca Juga: Ganjar ungkap penyebab banjir di Jawa Tengah, apa katanya?

Dia lantas menanyakan kepada pihak kontraktor soal tanggul yang membatasi kawasan gedung B dan lokasi proyek.

"Ternyata antar bangunan ini (gedung B) sampai dengan pintu pagar di sana yang di bawah dipakai untuk jalur parkir termasuk seandainya air lewat, posisinya sudah miring. Ternyata ada tanggul kecil yang nutup antara gedung ini sampai pagar sana. Sempat dijebol tadi. Tanggulnya kecil sekali sebetulnya, beberapa sentimeter untuk dudukan pagar tenyata berdampak," jelasnya. 

Ia juga mengecek saluran air sampai ke saluran di Gedung Dharma Wanita dan Masjid At-Taqwa lingkungan Pemprov Jateng yang terletak di belakang. 

"Pukulan keras debit air tinggi (alirannya) satu lurus, satu belok kanan. Yang kanan tidak kelihatan karena selokan tertutup tidak kelihatan, ada yang ada ram-raman besi, kelihatan ada sedimentasi," lanjutnya. 

Baca Juga: Ganjar menyebut vaksinasi tahap kedua di Jateng tertinggi se-Indonesia

Ganjar meminta selokan yang tertutup itu agar dilakukan pengerukan karena ternyata saluran mengalami pendangkalan dan ada sampah. 

"Saya minta malam ini dikeruk. Takutnya selokan yang tidak kelihatan itu ternyata tersumbat. Kalau bisa diambil sampahnya harapannya bisa lancar," pungkasnya. 

Sebelumnya, saat hujan lebat menyebabkan Kantor Gubernur Jawa Tengah di Gedung B tergenang air. Tempat parkir puluhan motor dan mobil pun ikut terendam.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kaget Kantornya Kebanjiran, Ganjar: "Impossible", Mosok Kantor Gubernur Banjir"
Penulis : Kontributor Semarang, Riska Farasonalia
Editor : Dony Aprian

 

Selanjutnya: Jateng di Rumah Saja dimulai hari ini selama 2 hari, ini aturan lengkapnya

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru