Peristiwa

Kabupaten Bogor ditetapkan sebagai zona merah Covid-19, ini penjelasan Bupati Bogor

Jumat, 05 Februari 2021 | 10:16 WIB Sumber: Kompas.com
Kabupaten Bogor ditetapkan sebagai zona merah Covid-19, ini penjelasan Bupati Bogor

ILUSTRASI. Kabupaten Bogor, ditetapkan sebagai zona merah atau risiko tinggi penularan Covid-19. ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/aww.

Sementara itu, Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bogor mengakui bahwa Kabupaten Bogor masuk zona merah karena terdapat kesalahan pendataan angka kematian pasien Covid-19. 

"Ya ini kan kaitan data memang ada beberapa yang perlu kita benahi juga. (Kesalahan pendataan) iya seperti itulah, jadi ada data yang memang harus diperbaiki karena sumber data kan jangan sampai berbeda-beda," kata Sekretaris Dinas Kesehatan, Achmad Zaenudin saat dihubungi Kompas.com, Kamis. 

Dia menjelaskan bahwa awalnya pemasukan data kasus Covid-19 terdiri dari tiga sumber, yakni Pikobar milik Pemerintah Provinsi Jawa Barat, sistem New All Record (NAR) milik Kementerian Kesehatan dan Geoportal milik Pemerintah Kabupaten Bogor. 

Namun, kemungkinan ada kekeliruan yang terjadi dalam pemasukan data kasus kematian pasien Covid-19 di tiga aplikasi pendataan tersebut. 

Baca Juga: Berlakukan PSBB Skala Mikro tingkat RW, ini 13 kebijakan pembatasan di Kota Bogor

Saat ditanya lebih tegas, ia juga enggan menyebut dan memastikan data mana yang paling benar sebagai rujukan masyarakat. Yang jelas, kata Zein sapaan akrabnya, kekeliruan pendataan tersebut sedang ditindaklanjuti dengan cara menelusuri sejumlah data ke pemerintah provinsi dan pusat. 

"(Pemkab) belum tentu mana yang benar, ini sedang dikroscek. Beberapa hari ini kita sedang simpulkan di mana ini kelemahan. Kalau kesalahan sebetulnya kan relatif ya. Jadi sedang ditelusuri nih dari ketiga sumber data ini biar lebih baik," ungkapnya. 

Baca Juga: Setelah perpanjangan PPKM, zona merah Covid-19 susut menjadi 63 wilayah

Karena itu, kata Zein, saat ini Dinkes juga sedang berkoordinasi dengan Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kabupaten Bogor untuk melakukan integrasi data kematian akibat Covid-19. 

Menurut dia, tindakan tersebut perlu dilakukan supaya pendataan ke depannya bisa memperhatikan prinsip-prinsip Satu Data Kesehatan. 

"Nah, ini sedang mulai dibahas dengan Satgas Covid-19 termasuk orang Diskominfo juga biar nanti tidak ada keraguan, kerancuan data dan sebagainya," ucap dia. 

"Harus dilihat kelemahan masing-masing data itu, nanti dibrizingkan supaya sumber data itu satu saja," imbuh dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Akibat Salah Data, Kabupaten Bogor Ditetapkan Zona Merah Covid-19"
Penulis : Kontributor Kabupaten Bogor, Afdhalul Ikhsan
Editor : Farid Assifa

 

Selanjutnya: Demi optimalkan PPKM, pemerintah akan lakukan pengetatan dengan skala mikro

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru