kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Keistimewaan proyek jalan layang Semanggi


Jumat, 08 April 2016 / 13:39 WIB
Keistimewaan proyek jalan layang Semanggi

Berita Terkait

Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

Jakarta. Proyek jalan layang Semanggi mulai dibangun untuk mengatasi kemacetan di kawasan tersebut hingga 30%. Proyek senilai Rp 345 miliar ini merupakan kewajiban PT Mitra Panca Persada yang ingin mengajukan izin Koefisien Lantai Bangunan untuk gedung lain. PT Mitra Panca Persada juga menggelontorkan dana sebesar Rp 219 miliar untuk pembangunan infrastruktur di tempat lain.

Kepala Dinas Bina Marga Yusmada Faizal mengatakan mekanisme pembayaran dilakukan sesuai dengan Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 175 Tahun 2015 tentang Pengenaan Kompensasi Terhadap Pelampauan Nilai Koefisien Lantai Bangunan. "Kita hanya terima barang jadi, uang dari pengembang (PT Mitra Panca Persada) langsung diserahkan ke Wika selaku kontraktor," kata Yusmada saat ditemui di lokasi, Jumat (8/4/2016).


Pekerjaan konstruksi digarap PT Wijaya Karya (Wika) selaku pemenang lelang. Wika akan menggarap Detail Engineering Design (DED), persiapan dan pergeseran loop, pelaksanaan konstruksi pada struktur atas dan bawah, serta pekerjaan lain seperti drainase, marka, mechanical electrical/ME, dan lanskap.

Proyek ini berbeda dari proyek konvensional lain. Umumnya, pembangunan memiliki tiga tahap yaitu perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan.

Namun proyek Semanggi ini terintegrasi rancang-bangun sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pedoman Pengadaan Pekerjaan Konstruksi Terintegrasi Rancang dan Bangun. "Yang merancang bukan kami (Pemprov), tapi pengembang yang menyediakan rancangan, kami hanya buat kriteria desain," ujar Yusmada.

Rencananya pekerjaan proyek ini akan berlangsung selama 540 hari kalender yang terdiri dari 60 hari perencanaan dan 480 hari waktu pelaksanaan.

(Nibras Nada Nailufar)




TERBARU

×