KEK dorong ekonomi Jatim, perlu dorongan infrastruktur

Kamis, 02 Desember 2021 | 18:26 WIB   Reporter: Abdul Basith Bardan
KEK dorong ekonomi Jatim, perlu dorongan infrastruktur

ILUSTRASI. Wakil Gubernur terpilih Jawa Timur Emil Dardak membawakan kuliah umum di kampus Fakultas Teknologi Industri (FTI), Universitas Muslim Indonesia (UMI), Rabu (19/9/2018).


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Provinsi Jawa Timur mendorong sektor manufaktur untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu salah satunya adalah dengan mendorong Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan kawasan industri.

Selain membuka lapangan kerja, kawasan industri juga diharapkan menciptakan rantai pasok dengan industri kecil.

"Adanya peluang bagi industri kecil dan menengah untuk menjadi supplier atau vendor dan untuk memanfaatkan produk yang dihasilkan industri besar sebagai raw material atau bahan baku," ujar Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak dalam Kompas Talks, Kamis (2/12).

Saat ini Jatim tengah mengembangkan kawasan Gresik–Bangkalan–Mojokerto–Surabaya–Sidoarjo–Lamongan (Gebangkertosusila). Diharapkan kawasan tersebut dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

Baca Juga: Hari Menanam Pohon BUMN, Inalum Operating Realisasikan 500 Bibit

Meski begitu, Emil bilang perlu dukungan infrastruktur untuk menarik investor. Infrastruktur yang diperlukan antara lain penanganan banjir, jalan, air industri, dan gas industri. "Daya dukung memerlukan pendekatan yang multisektoral dalam kawasan industri dan di luar kawasan industri," terang Emil.

Emil bilang pertumbuhan sektor manufaktur di Jatim pulih lebih besar dibandingkan pemulihan nasional. Jatim juga mendorong masuknya investor dari luar Indonesia.

Upaya memberikan insentif bagi investor dilakukan oleh pemerintah Jatim. Adanya investor besar yang masuk diyakini akan menjadi daya tarik bagi investor lainnya.

 

 

 

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru