Kisruh Ijazah UGM Jokowi Dituding Palsu, Rektor UGM Jamin Keasilannya

Rabu, 12 Oktober 2022 | 12:30 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Kisruh Ijazah UGM Jokowi Dituding Palsu, Rektor UGM Jamin Keasilannya

ILUSTRASI. Kisruh Ijazah UGM Jokowi Dituding Palsu, Rektor UGM Jamin Keasilannya. Foto: Rektor UGM, Ova Emilia. //Ardhike Indah


KONTAN.CO.ID -  Keaslian ijazah Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat menempuh perkuliahan di Universitas Gadjah Mada (UGM) kembali di pertanyakan.

Menganggapi kisruh tersebut, Rektor Universitas Gadjah Mada, Ova Emilia, menegaskan bahwa Presiden Jokowi merupakan alumnus Program Studi S1 di Fakultas Kehutanan UGM angkatan tahun 1980. 

Presiden Joko Widodo dinyatakan lulus dari UGM pada tahun 1985 sesuai ketentuan dan bukti kelulusan yang dimiliki oleh UGM.

“Atas data dan informasi yang kami miliki dan terdokumentasi dengan baik, kami meyakini keaslian ijazah sarjana Ir. Joko Widodo dan yang bersangkutan benar-benar lulusan Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada,” ucapnya dalam konferensi pers di Gedung Pusat UGM (11/10).

Baca Juga: Cara Membuat Akun untuk Mendaftar Beasiswa Unggulan 2022 Kemendikbud Ristek

Bentuk tanggung jawab UGM pada alumni

Klarifikasi ini, menurut Rektor, disampaikan sebagai bentuk tanggung jawab UGM sebagai institusi penyelenggara pendidikan tinggi kepada para alumninya.

“Bukan karena yang dipertanyakan ini orang nomor satu, tapi jika ada alumni yang ingin diverifikasi kami juga akan melakukan langkah-langkah verifikasi sesuai proporsinya, misalnya jika ada alumni yang bekerja di suatu tempat dan memerlukan verifikasi bahwa yang bersangkutan memang alumni UGM,” terang Rektor.

Wakil Rektor UGM Bidang Kemahasiswaan, Pengabdian kepada Masyarakat, dan Alumni, Arie Sujito menambahkan, saat nama UGM dikaitkan maka institusi tidak mungkin tidak menyampaikan kebenaran kepada publik seolah UGM tidak tahu. 

“Paling tidak kita dudukkan masalahnya agar tidak ada spekulasi berlebihan” jelasnya dikutip dari situs UGM. 

Terkait gugatan yang dilayangkan kepada Joko Widodo untuk tudingan ijazah palsu, UGM menyatakan tidak akan mengambil langkah hukum karena gugatan tersebut bukan ditujukan kepada UGM.

“Secara prinsip orang itu tidak menggugat UGM, kecuali kemudian dia menghubungkan tindakannya itu dengan UGM. Kalau kita lihat tindakan yang secara formal dilakukan sampai hari ini, itu tidak secara spesifik ditujukan ke UGM,” terang ahli hukum UGM, Andi Sandi Antonius.

Baca Juga: Pendaftaran Beasiswa Unggulan 2022 dari Kemendikbud Ristek Dibuka, Ini Syaratnya

Ijazah UGM Jokowi asli 

Menjawab pertanyaan terkait ijazah Joko Widodo yang dianggap berbeda dengan ijazah alumni fakultas lain di angkatan yang sama, Rektor mengungkapkan bahwa pada masa itu belum dilakukan komputerisasi sehingga penulisan ijazah masih menggunakan tulisan tangan halus.

“Waktu itu juga belum sampai ada penyeragaman seperti saat ini di mana Dikti memiliki format khusus sehingga ada perbedaan antara satu dan lainnya. Tetapi kami punya dokumen arsip untuk hal itu,” jelas Rektor.

Hal sama ditegaskan oleh Dekan Fakultas Kehutanan UGM, Sigit Sunarta. Ia mengonfirmasi bahwa ijazah Joko Widodo memang telah sesuai dengan format ijazah dari Fakultas Kehutanan UGM pada waktu itu.

“Kami sudah mencoba melihat format ijazah yang diterima Bapak Jokowi dengan teman satu angkatan yang lulus pada waktu bersamaan, persis format Fakultas Kehutanan dengan tulisan tangan halus. Untuk fakultas lain kami tidak mengetahui secara pasti tapi di Fakultas Kehutanan seragam seperti itu,” paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tiyas Septiana

Terbaru