Pemprov DKI Jakarta terbitkan sejumlah insentif fiskal daerah, ini rinciannya

Selasa, 14 Desember 2021 | 17:57 WIB   Reporter: Vendy Yhulia Susanto
Pemprov DKI Jakarta terbitkan sejumlah insentif fiskal daerah, ini rinciannya

ILUSTRASI. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta mengeluarkan kebijakan lanjutan Insentif Fiskal Daerah Tahun 2021 yang diatur dalam Peraturan Gubernur Nomor 104 Tahun 2021 dengan memberikan insentif fiskal berupa keringanan pokok pajak dan penghapusan sanksi administrasi pajak daerah.

Beleid itu dikeluarkan sebagai bentuk upaya pemulihan ekonomi bagi masyarakat yang terdampak Covid-19.

Kepala Badan Pendapatan Daerah Provinsi DKI Jakarta Lusiana Herawati mengatakan, seluruh kebijakan perubahan insentif fiskal daerah tahun 2021 ini diberikan secara otomatis dengan cara melakukan penyesuaian pada Sistem Informasi Manajemen Pajak Daerah, kecuali untuk jenis pajak BPHTB harus melalui permohonan yang diajukan oleh wajib pajak ke kantor Unit Pelayanan Pemungutan Pajak Daerah (UPPPD) kecamatan setempat.

“Kami menghimbau kepada seluruh wajib pajak untuk dapat segera memenuhi kewajiban perpajakannya dengan memanfaatkan kebijakan Insentif Fiskal Daerah Akhir Tahun 2021 ini agar wajib pajak dapat terbantu dalam melunasi kewajiban perpajakannya di masa pandemi Covid-19 seperti saat ini,” jelas Lusiana dalam keterangan tertulis yang diterima Kontan.co.id, Selasa (14/12).

Baca Juga: Pemprov DKI Jakarta tegur kontraktor dan perintahkan perbaikan sumur resapan

Dihubungi secara terpisah, Anggota Komisi C DPRD DKI Jakarta Prabowo Soenirman menilai, insentif yang diberikan Pemprov DKI terbilang terlambat.

Dia menyebut, seharusnya pemberian insentif dilakukan paling lambat pada bulan Juni lalu. “Saya pikir tidak akan membantu pertumbuhan ekonomi,” ujar Prabowo.

Sebagai informasi berikut insentif fiskal yang diberikan di akhir tahun 2021 :

a. Keringanan Pokok Pajak

1. Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2)

  • Pokok piutang tahun pajak 2013 s.d. 2020 diberikan keringanan sebesar 10% tiap tahunnya bagi wajib pajak yang membayar sampai dengan tanggal 31 Desember 2021.
  • Pokok piutang tahun pajak 2021 diberikan insentif dengan ketentuan :
    • Keringanan sebesar 10% bagi wajib pajak yang membayar PBB-P2 sampai dengan tanggal 31 Desember 2021.
    •  PBB-P2 dengan ketetapan > Rp. 1.000.000.000 (satu miliar rupiah) dapat mengajukan permohonan pembayaran secara angsuran melalui laman : https://pajakonline.jakarta.go.id
    • Permohonan angsuran diajukan paling telat tanggal 20 Desember 2021 dan diberikan paling banyak 6 (enam) kali angsuran dalam jangka waktu paling lama 6 bulan dan diberikan penghapusan sanksi administrasi.
  • SPPT PBB-P2 Tahun 2021 yang telah dibayar pada bulan Oktober 2021 sampai dengan sebelum berlakunya Pergub ini dan tidak mendapatkan fasilitas insentif fiskal Pergub 60 Tahun 2021, dapat diberikan keringanan sebesar 10% yang dikompensasikan untuk objek pajak yang sama berdasarkan permohonan wajib pajak.
  • Permohonan pengajuan kompensasi diajukan melalui laman: https://pajakonline.jakarta.go.id paling lambat 24 Januari 2022.

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru