kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Rabu dan Kamis lalu, suhu di Ciputat tembus 39,6 derajat celcius


Jumat, 25 Oktober 2019 / 10:19 WIB
Rabu dan Kamis lalu, suhu di Ciputat tembus 39,6 derajat celcius
ILUSTRASI. Ilustrasi cuaca panas. ANTARA FOTO/Irsan Mulyadi/kye/17.

Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Data-data dari sejumlah stasiun meteorologi di pulau Jawa hingga Nusa Tenggara mencatat suhu udara tertinggi kawasan Ciputat, Tangerang Selatan, Banten, pada Rabu (23/10/2019) lalu dan Kamis kemarin. Suhu udara di daerah itu tercatat mencapai 39,6 derajat celcius.

Kelapa Bidang Manajemen Observasi Meteorologi Badan Metereologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Hary T Djamiko mengatakan, suhu panas itu disebabkan radiasi matahari maksimum (biasa disebut kulminasi matahari).

Baca Juga: Peringatan dini BMKG: Hari ini hujan lebat berpotensi mengguyur 15 provinsi

Saat Suhu Panas Posisi gerak semu matahari saat ini berada di belahan bumi selatan (BBS) sekitar khatulistiwa. “Jadi pada bulan Oktober posisi semu matahari berada tegak lurus di atas Jawa, Bali dan Nusa Tenggara,” ujar Hary melalui keterangan tertulisnya, Jumat (25/10/2019).

Posisi semu matahari yang berada di atas Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara inilah yang menyebabkan suhu permukaan menjadi lebih terik. Hary mengatakan, ukuran suhu maksimum dalam suatu kawasan itu juga berubah-ubah. Menurut dia, suhu panas yang terjadi di wilayah Indonesia merupakan akibat dari adanya gerak semu matahari. Hal itu biasa dan terjadi setiap tahun.

Baca Juga: Gerak semu matahari sebabkan cuaca panas, ini tiga daerah dengan suhu tertinggi

“Jadi potensi suhu udara panas seperti ini juga dapat berulang pada periode yang sama setiap tahunnya,” kata Hary. Karena itu, BMKG mengimbau masyarakat yang terdampak suhu udara panas untuk minum air putih yang cukup demi terhindari dari dehidrasi. Masyarakat juga diimbau untuk mengenakan pakaian yang melindungi kulit dari sinar matahari jika beraktivitas di luar ruangan.

“Serta mewaspadai aktivitas yang dapat memicu kebakaran hutan dan lahan khususnya di wilayah-wilayah yang memiliki potensi tinggi karhutla (kebakaran hutan dan lahan,” ujar dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Rabu dan Kamis Kemarin Suhu di Ciputat Mencapai 39,6 Derajat Celcius"
Penulis : Cynthia Lova
Editor : Egidius Patnistik



Video Pilihan

TERBARU

Close [X]
×