Rangkul 100 UMKM Bali, #DengarYangMuda siap dorong tata kelola sampah inovatif

Kamis, 15 Agustus 2019 | 17:50 WIB   Reporter: Yudho Winarto
Rangkul 100 UMKM Bali, #DengarYangMuda siap dorong tata kelola sampah inovatif

ILUSTRASI. Diaz Hendropriyono


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Staf Khusus Presiden Diaz Hendropriyono kembali menyelenggarakan talkshow #DengarYangMuda seri ke-16 di Sanur, Bali yang terinspirasi oleh pergerakan progresif masyarakat di pulau Bali lewat visi serta aksi nyata untuk menjadikan Bali sebagai wilayah terdepan dalam isu penanganan sampah. 

Sebagai keynote speaker, Diaz Hendropriyono menegaskan, permasalahan sampah dapat menghambat Indonesia untuk mencapai cita-cita pendiri bangsa  menjadi bangsa yang maju.

Baca Juga: Ketua umum parpol koalisi dan tokoh bangsa dijadwalkan hadiri acara syukuran Jokowi

"Permasalahan sampah berdampak tidak hanya kepada isu kesehatan, pariwisata dan perekonomian tetapi juga harga diri kita sebagai sebuah bangsa, untuk itu lah #DengarYangMuda ingin mendengar dari pemuda Bali bagaimana mereka menangani isu sampah agar bisa ditiru oleh kota-kota lain, " ujar Diaz Hendro Priyono dalam keterangannya, Kamis (15/8).

Wali Kota Denpasar, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, dalam kata sambutannya menjelaskan, meskipun keluhan dari masyarakat sudah banyak namun pemerintah tidak bisa terburu-buru karena pengelolaan sampah membutuhkan pembangunan ekosistem sehingga pengelolaan sampah dapat berkelanjutan.

Kota Denpasar sendiri telah berhasil menurunkan penggunaan kantong plastik hingga 99,60% dalam waktu kurang dari 1 tahun.

Baca Juga: Kecantikan Danau Toba memikat hati wisatawan milenial

Acara Talkshow diisi oleh 4 narasumber, yaitu (1) Komang Sudiarta – Komunitas Malu Dong; (2) Pande Gede Bayu Antariksa – Pengusaha Pariwisata; (3) Jeff Kristianto – BEDO, dan (4) I Gde Ngurah Widiadnyana – Somia Design.

Acara kemudian dilanjutkan dengan Bazaar dan pameran UMKM binaan, Workshop Upcycling dan presentasi peserta olah limbah kreasi atau Olikasi

Dalam penyelenggaraan #DengarYangMuda ke-16 ini, Diaz Hendropriyono bersama dengan Bali Export Development Organization (BEDO) sebuah lembaga swadaya masyarakat di Bali, dan 100 pelaku UMKM asal Bali, dan Komunitas-komunitas pemuda Bali yang bergabung dalam acara kali ini, terus mendorong peluang pemanfaatan sampah, khususnya sampah plastik agar tidak mencemari lingkungan dan dapat menjadi produk bernilai ekonomi tinggi lewat inovasi dan kreatifitas.  

Komunitas Yang Hadir, antara lain: Bargengster Bali, Dongki Bali, BEDO, Trashstock, Rahwana Bali, Laskar Bali, Triupcycle, Malu Dong, UKM Trend Tabanan, SarangLebah, Duakala, Yayasan Lengis Hijau, JCI Bali, HIMKI Bali.

Baca Juga: Panduan Menyusun Anggaran Liburan ke Bali di Akhir Tahun

Pande Gede Bayu Antariksa, Pengusaha Pariwisata menjelaskan, sampah yang banyak di pantai sangat berdampak bagi usaha. Mindset seharusnya diubah, karena semua sampah yang dibuang sembarangan akan berakhir di Pantai.

Jeff Kristianto perwakilan BEDO menambahkan, organisasinya fokus bagaimana mengelola limbah dari sisi ekonomi kreatif. Salah satunya adalah dari segi tekstil karena Bali sangat dikenal dari produk Tekstilnya.

Kata Jeff, BEDO mendorong UMKM bagaimana menjalankan usaha agar minim limbah, ataupun bagaimana limbah tersebut dapat digunakan sebagai bahan baku bagi ukm lain.

Editor: Yudho Winarto
Tag
Terbaru