Sebanyak 905 KK Warga Kabupaten Bengkalis Terdampak Banjir

Jumat, 11 Februari 2022 | 15:05 WIB   Reporter: Handoyo
Sebanyak 905 KK Warga Kabupaten Bengkalis Terdampak Banjir

ILUSTRASI. Petugas BMKG. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/ama/17


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Hujan lebat mengguyur wilayah Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau, sejak dua hari terakhir ini.  Kondisi tersebut menyebabkan sejumlah desa dan kelurahan yang ada di kabupaten itu terendam air. Banjir yang menggenangi kawasan pemukiman ini memiliki tinggi muka air antara 20 hingga 45 sentimeter.

Berdasarkan laporan Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BNPB hari ini, Jumat (11/2) sebanyak 905 KK yang tersebar di sejumlah desa dan kelurahan terdampak banjir. Jumlah populasi terdampak ini tersebar di lima wilayah tingkat desa atau pun kelurahan di dua kecamatan, yaitu di Kelurahan Damon, Desa Wonosari, Desa Teluk Desa Senggoro di Kecamatan Bengkalis dan Desa Bantan Tua di Kecamatan Bantan Tua.

Data sementara Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bengkalis mencatat bangunan atau fasilitas terdampak, antara lain rumah 1.274 unit, tempat ibadah 3 unit serta fasilitas pendidikan 3 unit. 

Baca Juga: Cuaca Hari Ini di Jabodetabek Berawan, Hujan Bisa Turun di Siang hingga Sore Hari

Untuk mempercepat penanganan darurat, BPBD Kabupaten Bengkalis bersama unsur TNI, Polri dan lintas instansi terkait telah berada di lokasi kejadian untuk mendistribusikan bantuan logistik, melakukan kaji cepat, pendataan dan koordinasi lebih lanjut terkait percepatan penanganan banjir tersebut.

Sementara itu, prakiraan cuaca dalam tiga hari ke depan (11-13/2) memantau potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang dapat disertai petir dan angin kencang berpotensi terjadi di sebagian wilayah Kabupaten Rokan Hulu, Kabupaten Rokan Hilir, Kota Dumai, Kota Pekanbaru, Kabupaten Bengkalis dan Kabupaten Kampar.

Sebagai bentuk respons dari adanya prakiraan cuaca dari BMKG tersebut, BPBD Provinsi Riau telah meneruskan informasi peringatan dini potensi hujan lebat kepada lintas instansi terkait dan masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan dari ancaman bencana hidrometeorologi basah, seperti banjir, banjir bandang dan tanah longsor.

BNPB mengimbau pemerintah daerah dan warga untuk tetap waspada dan siap siaga dalam menghadapi potensi bahaya banjir susulan, khususnya di puncak musim hujan pada bulan Februari 2022. Kewaspadaan perlu ditingkatkan mengingat wilayah Bengkalis termasuk wilayah dengan potensi bahaya banjir dengan kategori sedang hingga tinggi, berdasarkan analisis inaRISK. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru