kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Gara-gara corona, investasi di Jawa Barat merosot dan ekonomi bisa minus


Jumat, 26 Juni 2020 / 23:44 WIB
Gara-gara corona, investasi di Jawa Barat merosot dan ekonomi bisa minus
ILUSTRASI. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kiri) melihat proses pembuatan masker medis di PT Multi One Plus, Gunung Putri, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (15/4/2020). ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/aww.

Reporter: Sandy Baskoro | Editor: Sandy Baskoro

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pandemi corona (Covid-19) turut menekan perekonomian nasional, termasuk ke Provinsi Jawa Barat. Jika penanggulangan wabah corona tidak tepat, dengan jumlah penduduk 50 juta jiwa, pertumbuhan ekonomi Jabar bisa menurun tajam ke angka negatif.

Baca Juga: Sebanyak 731.781 spesimen telah dilakukan pengujian virus corona (Covid-19)

Contohnya Kota Bandung. Apabila tidak ada pelonggaran PSBB, di saat yang sama perekonomian tidak berjalan, maka pertumbuhan ibu kota Provinsi Jabar ini bisa minus atau di bawah 0%.

"Pelonggaran pelan-pelan. Mulai dari PSBB proporsional sampai pembukaan sektor yang minim dampak Covid-19. Dengan kapasitas hanya 30%. Jika tidak dimulai, ekonomi Bandung bisa -0,41% di akhir tahun," ungkap Wakil Walikota Bandung Yana Mulyana dalam acara webinar MarkPlus Government Roundtable, Kamis (25/6) lalu.

Selain Yana, acara yang bertema investasi di Jawa Barat ini menghadirkan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dan Walikota Bogor Bima Arya.

Baca Juga: Wah, Perhutani buka 38 tempat wisata, kebanyakan berada di Bandung Utara

Prospek investasi menjadi isu krusial karena wabah corona menyebabkan investasi di Jawa Barat menurun.

Tahun lalu realisasi investasi di Bandung mencapai Rp 8,43 triliun. Adapun sejak awal tahun hingga sampai Maret 2020, investasi yang masuk baru Rp 538 miliar.
Maka tak heran apabila Walikota Bandung berharap investasi dapat digenjot dengan kembali memulai kegiatan ekonomi.

"Apalagi Bandung tidak memiliki sumber daya alam melimpah. Sektor penyangga utama seperti pariwisata, jasa, sampai perdagangan harus didorong walau ada pembatasan," tutur Yana, dalam siaran pers yang diterima Kontan.co.id.

Demikian pula dengan Bogor, dimana sektor andalannya mirip dengan Bandung, yakni pariwisata. Hampir 30% pendapatan daerah Bogor berasal dari sektor ini. Sebelum corona, kontribusi sektor pariwisata mencapai Rp 297 miliar.

Baca Juga: Berikut daftar 188 wilayah yang masuk zona kuning

Menurut Walikota Bogor Bima Arya, hal itu terlihat dari penurunan kontribusi pajak tiap sektor pariwisata. Pajak hotel turun 43%, restoran 29,3%, pajak hiburan turun 37,5%, hingga pajak parkir pun menurun 32,35%.

"Sekarang dengan pelonggaran kami mulai recovery lagi seperti membangun pusat kuliner. Tujuan utamanya adalah membangkitkan kembali sektor UKM sebagai penyangga pariwisata. Anggaran yang direncanakan untuk pembangunan kami fokus pada penanganan Covid-19, termasuk menghidupkan UKM," ujar Bima.

Potensi investasi Jabar, baca di halaman berikutnya >>




TERBARU

[X]
×