Kalimantan Utara terus bersolek demi menarik investor

Rabu, 13 Oktober 2021 | 20:11 WIB   Reporter: Tendi Mahadi
Kalimantan Utara terus bersolek demi menarik investor

ILUSTRASI. Presiden Joko Widodo (tengah) melintasi jalan Trans Kalimantan di Kecamatan Krayan, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, Kamis (19/12/2019). ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/FOC.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara menyelenggarakan Investment Forum Kalimantan Utara pada Rabu 13 Oktober 2021. Forum ini diselenggarakan dengan sejumlah pertimbangan, salah satunya merujuk pada laporan perekonomian Provinsi Kalimantan Utara yang disusun Bank Indonesia, Agustus 2021. 

Dari data itu terlihat bahwa pertumbuhan ekonomi provinsi ini pada triwulan II 2021 tumbuh 5,81% (year on year). Angka ini meningkat dari triwulan sebelumnya yang masih terkontraksi sebesar 1,91%  (year on year).

Peningkatan kinerja perekonomian Kalimantan Utara pada triwulan II 2021 didorong oleh akselerasi kinerja seluruh lapangan usaha utama, yakni pertambangan, perdagangan dan konstruksi. Dari sisi pengeluaran, peningkatan ekonomi provinsi ini di triwulan II 2021 terutama disebabkan oleh baiknya kinerja ekspor, PMTB (Pembentukan Modal Tetap Bruto) dan konsumsi rumah tangga. 

Kalimantan Utara atau biasa disebut Kaltara merupakan provinsi termuda di Indonesia saat ini. “Provinsi yang berbatasan langsung dengan Malaysia ini memiliki potensi kekayaan sumber daya alam, utamanya adalah minyak bumi, gas alam dan batu bara, dan yang pasti energi baru terbarukan,” kata Gubernur Kalimantan Utara Zainal A. Paliwang dalam keterangannya, Rabu (13/10). 

Baca Juga: Cuaca besok di Jawa dan Bali: Bandung hujan sedang, Semarang hujan ringan

Dari 17 sektor perekonomian Kalimantan Utara, Zainal, sektor pertambangan dan penggalian merupakan penopang utama ekonomi. Kemudian sektor pertanian, kehutanan dan perikanan lalu Konstruksi, serta Perdagangan dan selanjutnya industri pengolahan. Dengan potensi seperti ini, Kalimantan Utara tengah bersolek untuk menarik investor.

Pertimbangan lain rencana Kaltara membuka diri untuk investasi adalah data Kementerian Investasi/BKPM yang menyatakan bahwa total realisasi investasi Indonesia di semester I/2021 mencapai Rp 442,8 triliun. 

Realisasi Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp 228,5 triliun atau 51,6% dari total realisasi investasi, dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp 214,3 triliun atau 48,4% dari total realisasi. Ini menandakan tumbuhnya kepercayaan pelaku investasi global terhadap iklim investasi serta potensi ekonomi Indonesia

Yang lebih menarik, realisasi Investasi di pulau Jawa sebesar Rp 214,5 triliun dan realisasi investasi di luar Jawa sebesar Rp 228,23 triliun. Dibanding 2020, terjadi percepatan investasi di Jawa sebesar 2,7% dan di luar Jawa sebesar 17,8%. Ini menandakan investasi langsung semakin tersebar. 

Kalimantan Utara sendiri pada 2020 mencatat nilai investasi mencapai Rp 5,6 triliun. “Tahun 2021 ini nilai investasi  yang masuk pada semester I sudah lebih Rp 2 triliun,” kata Staf Ahli Bidang Ekonomi Makro Kementrian Investasi/BKPM Indra Darmawan. 

Baca Juga: Bakal gelar Worldbike Superbike Indonesia, begini persyaratan yang harus dipenuhi

Salah satu daerah potensialnya adalah wilayah Bulungan yang menjadi motor pengerak ekonomi di provinsi ini. Dalam menyiapkan daerah berpotensi investasi, menurut Rahadian Zulfadin, Analis Kebijakan Ahli Madya, Pusat Kebijakan Ekonomi Makro, Badan Kebijakan Fiskal, Kementerian Keuangan, harus didukung feasibility study dan dijalankan oleh SDM yang kompeten. 

Menurut Rahadian, selain potensi sumber daya alam, bidang teknologi informasi dan komunikasi juga mesti diperhitungkan Provinsi Kalimantan Utara. Hal ini karena era digital akan menentukan bagaimana masyarakat mampu beradaptasi dengan new normal di masa depan. Pemerintah harus menyongsong era kehidupan baru tersebut. 

Ada banyak peluang yang dibuka Kaltara untuk investasi, namun ada tiga hal yang menjadi andalan karena potensinya yang memang bagus. Pertama adalah di sektor energi baru yang terbarukan (EBT).

Editor: Tendi Mahadi
Terbaru