kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45689,38   17,24   2.56%
  • EMAS917.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Pemprov Jabar alokasikan Rp 16 triliun untuk atasi dampak pandemi virus corona


Jumat, 03 April 2020 / 15:52 WIB
Pemprov Jabar alokasikan Rp 16 triliun untuk atasi dampak pandemi virus corona
ILUSTRASI. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kiri)

Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah Provinsi Jawa Barat mengalokasikan dana sekitar Rp 16 triliun untuk mengatasi dampak yang ditimbulkan oleh pandemi virus corona atawa Covid-19 di wilayah tersebut.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, realokasi anggaran tersebut sudah disepakati oleh DPRD. Anggaran tersebut didapatkan dari penghentian proyek-proyek, perjalanan dinas, pemotongan gaji gubernur, hingga tunjangan ASN yang dipotong dan disumbangkan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Lebih lanjut, dari total anggaran tersebut, Rp 3,2 triliun akan dialokasikan untuk bantuan tunai dan bantuan pangan yang ditargetkan sudah bisa disalurkan mulai minggu depan. Sementara, sisanya yakni sekitar Rp 13 triliun digunakan untuk proyek-proyek padat karya.

Baca Juga: Pemprov DKI Jakarta dapat bantuan 100.000 alat rapid test dan 300 APD dari Kadin

Ridwan Kamil menjelaskan, untuk bantuan tunai dan pangan,  Pemprov Jabar akan menyasar golongan miskin dan rentan miskin yang tidak di cover oleh pemerintah pusat.

"Kalau untuk masyarakat di 25% ke bawah kan sudah di cover oleh kartu sembako dan kartu PKH. Jadi tugas kami pemda adalah mengisi orang-orang menengah-bawah di zona 25% sampai 40%. Jadi kami bagi-bagi tugas, 25% ke bawah oleh pemerintah pusat dan 25% hingga maksimal 40% terbawah oleh Pemda," ujar Ridwan Kamil dalam video konferensi bersama Wakil Presiden Ma'ruf Amin, Jumat (3/4).

Ridwan Kamil menambahkan, Pemprov Jabar tengah melakukan pendataan terhadap masyarakat-masyarakat yang berhak mendapatkan bantuan ini. Bila ada masyarakat yang belum terdata, bisa memberikan argumentasi, dan akan ada komite yang memberikan persetujuan.

Untuk golongan tersebut, telah disiapkan dana bantuan Rp 500.000 per orang. Di mana sepertiga bantuan tersebut dibagikan dalam bentuk tunai dan sisanya dibagikan dalam bentuk sembako.



TERBARU

[X]
×