kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Adik jadi tersangka, wagub Sumatra Utara jalani pemeriksaan hampir 11 jam


Jumat, 08 Februari 2019 / 07:20 WIB

Adik jadi tersangka, wagub Sumatra Utara jalani pemeriksaan hampir 11 jam

KONTAN.CO.ID - MEDAN. Wakil Gubernur Sumatra Utara Musa Rajekshah menjalani pemeriksaan 11 jam di Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sumut. Pemeriksaan ini terkait alih fungsi hutan di Kabupaten Langkat, Sumatra Utara yang dilakukan tersangka Direktur PT Anugerah Langkat Makmur (ALAM), Musa Idi Shah alias MIS alias Dodi, adik kandungnya. 

Musa lebih banyak menebar senyuman ketimbang menjawab pertanyaan wartawan. Katanya, ia mendatangi Mapolda Sumut untuk memenuhi panggilan penyidik. Cukup banyak pertanyaan yang diajukan namun dia bilang, hanya menjawab berdasarkan apa yang dirinya ketahui saja. 


Disinggung apa saja yang ditanyakan, dia mengelak. "Tanya ke penyidik saja ya," kata Musa, Kamis (7/2) malam. Ditanya kembali apakah benar PT ALAM melakukan alih fungsi hutan lindung menjadi perkebunan sawit, Musa mengatakan hal ini perlu pembuktian lagi. 

"Mungkin polisi punya hal tertentu, silahkan, itu bisa saja. Tapi kan nanti hukum, ada pembuktian. Pastinya saya hadir ini untuk memenuhi undangan dan diambil keterangannya sebagai saksi," ucap dia. 

Namun, pria yang biasa dipanggil Ijek itu tak membantah saat disebutkan bahwa dirinya pernah menjabat sebagai direktur di PT ALAM. "Lupa pastinya, sudah terlalu lama," katanya lagi. 

Sebelumnya, Kepala Bidang Humas Polda Sumut Kombes Tatan Dirsan Atmaja saat dihubungi Kompas.com via telepon, Kamis (7/2) siang, membenarkan pemeriksaan yang dilakukan pihaknya kepada Musa. "Wakil gubernur sebagai saksi terkait PT ALAM, untuk hari ini hanya dia saja yang dimintai keterangan," kata Tatan. 

Hal senada juga dilontarkan Kepala Sub Bidang Penerangan Masyarakat (Kasubbidpenmas) Polda Sumut AKBP MP Nainggolan. Menurutnya, Musa diundang sebagai saksi untuk didengar keterangannya sebab dia pernah menjabat sebagai direksi di PT ALAM.

Nainggolan mengatakan, Musa baru mau hadir di panggilan kedua. "Kami masih mendalami kasus ini, kemungkinan akan ada lagi yang dipanggil tergantung pengembangan hasil penyidikan," kata Nainggolan. 

Kasus ini mencuat saat Polda Sumut menerima laporan dan informasi dari masyarakat pada akhir 2018 lalu bahwa PT ALAM diduga telah mengubah fungsi kawasan hutan dari hutan lindung menjadi perkebunan sawit seluas 366 hektare di Kecamatan Seilepan, Brandan Barat, dan Besitang, semuanya di Kabupaten Langkat, Sumatra Utara. Menindaklanjuti laporan tersebut, Ditreskrimsus Polda Sumut melayangkan surat panggilan kepada tersangka untuk dimintai keterangannya sesuai kapasitasnya sebagai direktur PT ALAM.

Namun, sampai dua kali pemanggilan, tersangka tetap mangkir. Selasa (29/1) malam, tersangka dipanggil paksa dari rumahnya. Usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi, Rabu (30/1), statusnya ditetapkan menjadi tersangka. 

Penyidik menilai tersangka melanggar Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan, Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2014 tentang Perkebunan, dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Ancaman hukumannya delapan tahun penjara. Namun tersangka tidak ditahan dan hanya dikenakan wajib lapor. (Mei Leandha)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Adik Jadi Tersangka, Wagub Sumut Jalani Pemeriksaan Hampir 11 Jam


Sumber : Kompas.com
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = || diagnostic_web = 0.2403

Close [X]
×