kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,96   1,15   0.15%
  • EMAS930.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Bappeda DKI Jakarta masih kaji skema pembiayaan alternatif proyek infrastruktur


Selasa, 25 Februari 2020 / 18:33 WIB
Bappeda DKI Jakarta masih kaji skema pembiayaan alternatif proyek infrastruktur
ILUSTRASI. JAKARTA,19/02-PENGGUNA TRANSPORTASI UMUM MENINGKAT. Warga menggunakan transportasi umum Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta di Stasiun Bunderan HI, Jakarta, Rabu (19/02). Pemprov DKI Jakarta mengatakan peningkatan pengguna transportasi umum sebagai lompatan t

Reporter: Vendi Yhulia Susanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kepala Badan Pembangunan Daerah (Bappeda) DKI Jakarta, Nasrudin Djoko Surjono mengatakan, proyek infrastruktur DKI Jakarta senilai Rp 571 triliun bukan program yang baru dicanangkan. Akan tetapi, sudah dan sedang berjalan sampai dengan tahun 2030.

"Sehingga ada short term, medium term dan long term," kata Nasrudin kepada Kontan, Selasa (25/2). 

Baca Juga: Kondisi Ekonomi Kurang Mendukung, Mayapada Menahan Rencana Ekspansi di Tahun Ini

Nasrudin mengatakan, dari proyek infrastruktur tersebut terdapat proyek yang sudah tahap implementasi atau pelaksanaan di tahun 2020 maupun proses pengadaan diantaranya Pembangunan Rumah Susun, MRT fase 2, pengendalian banjir, pengelolaan limbah (Jakarta Sewerage System) di beberapa zona.

Selain itu, masih ada proyek yang masih dalam perencanaan seperti pengembangan jaringan LRT, pemenuhan air bersih SPAM Karian, SPAM Buaran dan lainnya.

"Mengingat investasi pembangunan infrastruktur sangat besar dana yang dibutuhkan, selain optimalisasi dari APBD serta APBN juga dikaji skema pembiayaan alternatif seperti obligasi, pelibatan pihak swasta melalui skema kerjasama pemerintah-swasta untuk sektor-sektor yang dimungkinkan," tutur Nasrudin.

Baca Juga: Luhut soal kinerja Prabowo: Mantap lah

Sebagai informasi, rencana pembangunan proyek infrastruktur DKI Jakarta senilai Rp 571 triliun tersebut ditargetkan akan berlangsung selama 10 tahun hingga 2030. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan akan membagi pembangunan dalam beberapa tahap. Tahap pertama 2020-2022, tahap kedua tahun 2023-2025, dan terakhir tahun 2026-2030.




TERBARU

[X]
×