Gubernur Ganjar tetapkan UMP Jateng naik 3,27%

Minggu, 01 November 2020 | 16:30 WIB   Reporter: Abdul Basith Bardan
Gubernur Ganjar tetapkan UMP Jateng naik 3,27%

ILUSTRASI. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menetapkan upah minimum provinsi (UMP) Jawa Tengah tahun 2021 naik 3,27%.

Kenaikan tersebut diungkapkan Ganjar senilai dengan Rp 56.963 dari UMP sebelumnya. Sehingga UMP Jawa Tengah tahun 2021 naik menjadi Rp 1,79 juta

"UMP sesuai dengan peraturan pemerintah (PP) nomor 78 tahun 2015 mengacu pada pertumbuhan ekonomi dan inflasi" ujar Ganjar dalam keterangan resmi, Sabtu (31/10).

Ganjar bilang angka tersebut akan menjadi acuan penwtapan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK). Selama ini penetapan upah minimum di Jawa Tengah mengacu pada UMK meski pun penetapan UMK tidak diwajibkan.

Baca Juga: Anies putuskan UMP Jakarta naik jadi Rp 4,4 juta, bagi usaha yang tak terimbas corona

Penghitungan kenaikan upah telah mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS). Sesuai dengan aturan yang ada, Ganjar menggunakan komponen pertumbuhan ekonomi dan inflasi sebagai acuan penetapan upah.

"Berdasarkan data BPS year on year bulan September, inflasi Jawa Tengah sebesar 1,42%, pertumbuhan ekonomi 1,85%. Terdapat tambahan 3,27%, angka ini yang kita pertimbangkan," terang Ganjar.

Keputusan tersebut telah ditetapkan dalam sidang pleno Dewan Pengupahan Provinsi pada 27 Oktober lalu. Ganjar bilang, keputusan tersebut pun telah dibicarakan dengan serikat buruh dan asosiasi pengusaha.

Keputusan Jawa Tengah menetapkan kenaikan UMP tahun 2021 berbeda dengan Surat Menteri Ketenagakerjaan yang telah terbit tentang UMP.

Sebelumnya Menaker menerbitkan SE yang menyatakan tidak ada kenaikan upah minimum pada tahun 2021.

Hal itu diputuskan melihat kondisi tekanan ekonomi akibat pandemi virus corona (Covid-19). Oleh karena itu guna menjaga keberlangsungan usaha maka salah satu langkah yang diambil adalah tidak adanya kenaikan upah minimum.

Baca Juga: Selain Jawa Tengah, upah minimum provinsi di daerah ini juga naik

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Yudho Winarto

Terbaru