Peristiwa

Mengkhawatirkan, kasus Covid-19 di Depok melonjak 4 kali lipat dalam 2 bulan

Rabu, 16 September 2020 | 07:40 WIB Sumber: Kompas.com
Mengkhawatirkan, kasus Covid-19 di Depok melonjak 4 kali lipat dalam 2 bulan

ILUSTRASI. Warga melintas di depan mural tentang COVID-19 di Pangkalan Jati Baru, Depok, Jawa Barat. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/foc.

KONTAN.CO.ID - DEPOK. Kota Depok kini tengah menjadi sorotan. Pasalnya, hingga kini, Depok masih berstatus sebagai wilayah dengan total laporan kasus positif Covid-19 tertinggi di Jawa Barat dan wilayah Bodetabek, berdasarkan laman resmi masing-masing pemerintah kota/kabupaten. 

Hingga data diperbarui kemarin, Selasa (15/9/2020), total ada 2.990 kasus positif Covid-19 yang sudah dilaporkan Pemerintah Kota Depok. Sebanyak 2.027 di antaranya dinyatakan pulih, sedangkan 107 lainnya meninggal dunia. Itu artinya, saat ini ada 856 kasus aktif di Depok. 

Kasus aktif merupakan jumlah pasien yang sedang ditangani lantaran positif Covid-19. Mereka menjalani isolasi mandiri di rumah atau dirawat di rumah sakit.

Masalahnya, jumlah 856 pasien ini merupakan hasil dari lonjakan demi lonjakan di Depok. Lonjakan terbaru yakni kemarin, ketika Pemerintah Kota Depok melaporkan temuan kasus baru terbanyak selama pandemi, yakni 124 pasien. 

Baca Juga: Inilah 93 RW zona merah corona di Depok hingga 23 September 2020

Berdasarkan laporan harian Pemerintah Kota Depok yang dihimpun Kompas.com, angka kasus aktif di Depok hari ini sudah naik 438%, atau lebih dari 5 kali lipat, dalam kurun 2 bulan terakhir. Sejak Agustus hingga kini memasuki minggu ketiga September, jumlah pasien Covid-19 di Depok terus melonjak dengan sangat cepat. Berikut rinciannya: 

15 Juli: 159 pasien 
31 Juli: 187 pasien (+28) 
15 Agustus: 381 pasien (+194) 
31 Agustus: 594 pasien (+213) 
15 September: 856 pasien (+262) 

Baca Juga: Kasus corona di Depok masih meningkat, Sawangan alami kenaikan pasien terbanyak

Dari data di atas dapat disimpulkan, terjadi lonjakan total 697 pasien dalam kurun 2 bulan, yakni sejak 15 Juli (159 pasien, titik terendah selama pandemi) hingga kemarin, 15 September (856 pasien, puncak tertinggi pandemi sampai sekarang).

Sayangnya, tidak diketahui lonjakan ini akibat penularan yang semakin membahayakan atau deteksi yang semakin masif. Sebab, Pemerintah Kota Depok tak pernah terbuka dalam mengumumkan realisasi jumlah tes PCR harian. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie


Terbaru